Info Kesehatan

healhty

Kamis, 19 April 2012

MORBUS HANSEN


LAPORAN PENDAHULUAN
MORBUS HANSEN

A.     KONSEP DASAR

I.              Pengertian

Morbus Hansen adalah penyakit kronis yang disebabkan infeksi Mycobocterium Leprae. (M. Leprae). (Arief Mansjor, 1999)
Morbus Hansen (kusta, lepra) adalah penyakit infeksi yang kronik, penyebabnya adalah Mycobocterium Leprae yang intraselular obligat. Saraf perifer sebagai afinitas pertama, lalu kulit dan mokusa traktus respiratorius bagian atas, kemudian dapat ke organ lain kecuali susunan saraf pusat. (FKUI)

II.           Etiologi

Kuman penyebabnya adalah Mycobocterium Leprae yang ditemukan oleh G. A. HANSEN pada tahun 1874 di Norwegia, yang sampai sekarang belum juga dapat dibiakkan dalam media artifisial. M. Leprae berbentuk basil dengan ukuran 3 – 8 Um x 0,5 Um, tahan asam dan alkohol, serta positif – gram.

III.        Gejala Klinis

1.       Kelainan syaraf tepi
Kerusakan syaraf tepi bisa bersifat sensorik, motorik dan autonomik. Sensorik biasanya berupa hipoestesi ataupun anestesi pada lesi kulit yang terserang. Motorik berua kelemahan otot, biasanya didaerah ekstremitas atas, bawah, muka dan otot mata. Autonomik menyerang persyarafan kelenjar keringat sehingga lesi terserang tampak lebih kering. Gejala lain adalah adanya pembesaran syaraf tepi terutama yang dekat dengan permukaan kulit antaralain : n. ulnaris, n. aubikulasi magnus, n. peroneus komunis, n. tibialis posterior dan beberapa  syaraf tepi lain.
2.       Adanya lesi kulit yang khas dan kehilangan sensinilitas. Lesi kulit dapat tinggal atau multipel, biasanya hipopigmentasi tetapi kadang-kadang lesi kemerahan atau berwarna tembaga.lesi dapat bervariasi tetapi umumnya berupa makula,papul atau nodula.
3.       BTA Positif
Pada beberapa kasus ditemukan hadil basil tanah assam dari kerokan jaringan kulit. Bila ragu-ragu maka dianggap sebagai kasus dicurigai dan diperiksa ulang setiap 3 bulan sampai ditegakkan diagnosis kusta atau penyakit lain.

IV.        Patofisiologi



 
















V.           Pemeriksaan

1.       Pemeriksaan Klinis
-          Kulit
Dicari adanya gangguan sensibilitas terhadap suhu, nyeri dan rasa raba pada lesi yang dicurigai :
a).     Pemeriksaan sensibilitas suhu (terpenting) dilakukan dengan cara tes panas dingin
b).    Terhadap rasa nyeri digunakan jarum pentul
c).     Terhadap rasa raba digunakan kapas
d).    Gangguan autonomik terhadap kelenjar keringat dilakukan guratan tes (lesi digores dengan tinta) penderita exercire, bila tinta masih jelas berarti tes (+) (Gunawan test)
-          Syaraf tepi
Dilakukan pemeriksaan-pemeriksaan syaraf tepi yang berjalan didekat permukaan kulit. Cara pemeriksaan :
a.       N. Aurikularis magnos
Kepala menoleh kearah yang berlawanan, maka teraba syaraf menyilang.
b.       N. Ulnaris
Posisi tangan dalam keadaan sendi siku fleksi, jabat tangan penderita, raba epikondilus medialis humerus, dibelakang dan atas sulkus ulanaris, urut kearah proksimal untuk membedakan dengan tendon.
c.       N. Peroneus komunis
Penderita duduk dalam keadaan lutut fleksi 900, raba kapitilum fibulae kearah bagian atas dan belakang.
d.      N. Tibialis posterior
Raba maleolus medialir kaki, raba bagian posterior dan urutkan ke bawah kearah tumit.
Pemeriksaan harus dibandingkan kiri dan kanan dalam hal size (besar), shape (bentuk), texture (seratnya) dan tenderness (lunaknya).
-          Infeksi
Penderita diminta memejamkan mata, menggerakkan mulut, bersiul dan tertawa untuk mengetahui fungsi daraf wajah.
2.       Pemeriksaan Bakteriologi
-          Sediaan diambil dari kelainan kulit yang paling aktif
-          Pemeriksaan bakteriologis dilakukan dengan pewarnaan tahan asam yaitu Zieal Neelse atau kinyoon – Gabett.
-          Cara menghitung BTA dalam lapangan mikroskop ada 3 metode yaitu cara zig-zag, huruf z dan setengah atau seperempat lingkaran.
3.       Pemeriksaan Sesologi
-          Lepromin test : untuk mengetahui imunitas seluler dan membantu menentukan tipe kusta.
-          MLPA (Mycobacterium Lepra Particle Agglutination) : untuk mengetahui imunitas humoral terhadap antigen yang berasal dari M. Leprae.
-          PCR (Polimerase Chain Reaction)
Sangat sensitif
Dapat mendeteksi 1 – 10 kuman
Seiaan diambil biasanya pada jaringan
4.       Pemeriksaan Histopatologi
Sebagai pemeriksa penunjang untuk diagnosis dan menentukan tipe kusta.

VI.        Klasifikasi Penderita Kusta

Klasifikasi Pbdan MB menurut Depkes RI, 1999
Kelainan kulit dan hasil pemeriksaan bakteriologis
Tipe PB
Tipe MB
1.       Bercak (Makula)
A.     Jumlah
B.     Ukuran
C.     Distribusi

D.     Permukaan
E.      Batas
F.      Gangguan sinsibilitas

G.     Kehilangan kemampuan nerkeringat, bulu rontok pada bercak
2.       Infiltrat
A.     Kulit
B.     Membran Mukosa (hidung tersumbat, perdrahan dihidung)
3.       Nodulus
4.       Penebalan syaraf


5.       Deformatis (cacat)

6.       Sediaan apus
7.       Ciri-ciri khusus

1 – 5
kecil dan besar
onilateran atau bilateral asimetris
kering dan kasar
Tegas
Selalu ada dan jelas


Bercak tidak berkeringat, ada bulu rontok pada bercak

Tidak ada
Tidak pernah ada



Tidak ada
> sering terjadfi dini asimetris

Biasanya asimetris terjadi dini
BTA Negatif (-)
Cental healing penyembuhan ditengah

Banyak
Kecil
Bilateral, simetri

Halus, berkilat
Kurang tegas
Biasanya tidak jelas, jika tidak terjadi pada yag sudah lanjut
Bercak masih berkeringat bulu tidak rontok


Ada kadang / tidak
Kadang ada



Kadang ada
Terjadi pada yang lanjut biasanya lebih dari satu dan simetris
Terjadi pada stadium lanjut
BTA positif (+)
Punched out lesion (lesi seperti kue donat), nadarosis, ginekomastia, hidung pelana, suara sengau.

Klasifikasi PB dan MB menurut WHO (1995)

Tipe PB
Tipe MB
1.       Lesi kulit






2.       kerusakan syaraf  (menyebabkan hilangnya sensasi atau kelemahan otot yang dipersyarafi oleh saraf yeng terkena)
-    1 – 5 lesi
-    hipopigmentasi / eritema
-    distribusi tidak simentris
-    hilangnya sensari yang jelas
-    Harga satu cabang saraf
-    > 5 lesi
-    distribusi lebih simetris
-    Hilangnya sensai



-    Banyak cabang saraf


VII.     Penatalaksaan
Diberikan berdasarkan segimen MDT (Multi Drug Theraphy)
1.       Pausibasiler
-    Rifampisin 600 mg / bulan, diminum didepan petugas (dosis supervisi)
-    DDS (Distil Diamino Sulfat) 100 mg / hari
Pengobatan diberikan secara teratur selama 6 bulan dan diselesaikan dalam waktu maksimal 9 bulan.
Setelah selesai minum 6 dosis dinyatakan RFT (Relaie From Treatment)
2.       Muti basiler
-    Rifampisin 600 mg / bulan, dosis pervisi
-    DDS 100 mg / hari
Pengobatan dilakukan secara teratur sebanyak 12 dosis / bulan dan diselesaikan dalam waktu maksimal 18 bulan. Setelah selesai 12 dosis dinyatakan RFT, meskipun secara klinis lesinya masih aktif dan BTA positif.



VIII.  Komplikasi

Cacat merupakan komplikasi yang dapat terjadi pada Px kusta baik akibat kerusakan fungsi saraf tepi maupun karena neuritis sewaktu terjadi reaksi kusta.

B.      ASUHAN KEPERAWATAN

I.              Pengkajian

Pengkajian merupakan pemikiran dasar dari proses keperawatan yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi, atau data tentang klien, agar dapat mengidentifikasi, mengenai masalah kebutuhan kesehatan dan keperawatan klien baik fisik, mental, sosial dan lingkungan. (nasrul Effendi, 1995)
a.       Pengumpulan Data
1.       Identitas klien
Penyakit kusta (MH) dapat menyerang semua umur, anak-anak lebih rentan dari pada orang dewasa frekuensi tertinggi pada kelompok dewasa (umur 25 – 35 tahun), sedangkan pada kelompok anak umur 10 – 12 tahun, dan biasanya pada keluarga yang sosial ekonomi rendah dan berpendidikan rendah.
2.       Keluhan utama
Biasanya Kx dengan penyakit kusta mengeluh ada bercak-bercah merah pada kulit di tangan, kaki, atau diseluruh badan dan wajah kadang disertai dengan tangan (jari-jari) dan kaki kaku dan bengkak kadang-kadang disertai nyeri atau mati rasa, kadang juga disertai suhu tubuh meningkat.
3.       Riwayat penyakit sekarang
Adanya keluhan kaku pada jari-jari tangan dan kaki, nyeri pada pergelangantangan, tangan dan kaki bengkak disertai dengan suhu tubuh meningkat. Ada juga Kx kusta dengan ulkus yang sudah membesar dan dalam baru. Biasanya klien dengan penyakit kusta tidak dapat mengeluarkan keringat dan mati rasa.
4.       Riwayat penyakit dahulu
Biasanya pada Kx kusta sudah menjalankan pengobatan tetapi berhenti dengan sendirinya maka dari banyak penderita kusta yang mengalami pengobatan ulang.


5.       Riwayat penyakit keluarga
Kusta merupakan penyakit menular maka dari itu kemungkinan ada anggota keluarga yang mengalami penyakit yang sama dengan penderita.
6.       Pola-pola kesehatan
a.       Pola persepsi dan tata laksana hidup sehat
Penderita pada umumnya personal hygienenya kurang dengan tata laksana hidup yang tidak sehat karena keadaan ekonomi yag sosial rendah. Kadang-kadang Kx yang menjalankan pengobatan yang tidak teratur maka penderita akan kambuh lagi.
b.       Pola nutirsi dan metabolisme
Pada umumnya Kx dengan kusta (MH) tidak mengalami gangguan kebutuhan nutrisi dan metabolisme.
c.       Pola eliminasi
Pada pola ini biasanya tidak terjadi perubahan karena biasanya Kx dapat Eliminasi Alvi dan urin secara normal seperti sehari-harinya.
d.      Pola istirahat dan tidur
Kx dengan kusta (MH) biasanya tidak mengalami gangguandalam instirahat dan tidur namun kadang-kadang ada rasa nyeri dan kaku pada jari-jari tangan dan kaki, kadang-kadang Kxapabila pada waktu sore atau malam hari Kx panas sampai menggigil dan istarahat dan tidurnya jadi terganggu.
e.       Pola aktivitas dan latihan
Pada umumnya Kx dengan kusta megalamiperubaha pada pola altivitas dan latihan karena Kx mengalami kaku dan bengkak pada kaki dan tangannya. Kadang-kadang ada Kx sampai terjadi ulks dan metilasi.
f.        Pola persepsi diri
Adanya kecemasan, menyangkal, perasaan tidak berdaya dan tidak punya harapan sehingga terjadi perubahan mekanisme dap perubahan dini yang terpenting.
g.       Pola persepsi dan pengetahuan
Biasanya Kx dengan kusta dengan pendidikan yang rendah jadi terjadi kurang pengetahuan tentang penyakit yang diderita oleh Kx, Kx tidak tahu tentang cara hidup dan pengetahuan perawatan dini.
h.       Pola penanggulangan stress
Adanya ketidakefektifan dalam mengatasi masalah individu dan keluarga. Biasanya Kx dengan kusta tingkat stersnya tinggi (cemas).
i.         Pol areproduksi sexual
Pada umumnya Kx terjadi penurunan disfungsi sexual atau kadang-kadang tidak terjadi gangguan pada pola lain.
j.         Pola hubungan dan peran
Terjadi gangguan yang sagat menganggu hubungan interpersonal karena kusta (MH) di kenal sebagai penyakit yang menular atau ada juga yang menyebut dengan penyakit kutukan.
k.       Pola tata nilai dan kepercayaan
Pada umumnya terjadi distress spiritual pada penderita namun kadang-kadang ada penderita yang lebih takun dalam beribadah setelah mendapatkan penyakit kusta.
7.       Pemeriksaan
a.       Pemeriksaan integumen
Adanya lesi kulit yang khas dan kehilangan sensibilitas, lesi kulit dapat tinggal atau multipel, biasanya hipopigmentasi tetapi kadang-kadang lesi kemerahan atau berwarna tembaga, lesi dapat bervariasi tetapi umumnya berupa makula, papul atau nodul.
Dicarai adanya gangguan sensibilitas terhadap suhu, nyeri dan rasa raba pada lesi yang dicurigai :
-          Pemeriksaan sensibilitas suhu (terpenting) dilakukan dengan cara tes panas dingin
-          Pemeriksaan terhadap nyeri digunakan jarum pentul
-          Terhadap rasa raba digunakan kapas
-          Gangguan autonomik pada kelenjar keringat dilakukan guratan tes (lesi digores dengan tinta) penderita exercise, bila tinta masih jelas berarti tes (+) (Gunawan test)
Pada pemeriksaan inspeksi dilihat kulit yang keriput, penebalan kulit, dan kehilangan rambut tubuh, terjadi mati rasa pada Kx, kadang-kadang terjadi ulkus dan biasanya Kx datang sudah terjadi mutilasi tetapi ada juga yang belum terjadi mutilasi.
Dilakukan pemeriksaan-pemeriksaan syaraf tepi yang berjalan didekat permukaan kulit didapat (biasanya) terjadi gangguan pada N. Ausikularis Magnus, N. Ulnaris, N. Pareneus lateralis hamunis dan N. Tibialis posterior.
b.       Pemeriksaan bakteriologi
BTA positif
c.       Pemeriksaan tanda-tanda vital
Pada pemeriksaan tanda-tanda vital terjadi peningkatan suhu tubuh.

II.           Diagnosa Keperawatan

1.       Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan proses penyebaran penyakit.
2.       Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan otot, kaku.
3.       Cemas berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang penyakit yang dideritanya.
4.       Resti infeksi berhubungan dengan pertahanan tubuh yang lemah.
5.       Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses infeksi.
6.       Gangguan konsep diri berhubungan dengan perubahan pada tubuh atau perasaan merasa ditinggalkan.

III.        Intervensi dan Rasional

1.       Diagnosa : Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan proses penyebaran, ulkus akibat M. Leprae.
Tujuan : Menunjukkan tingkah laku atau tehnik mencegah kerusakan kulit atau menigkatkan penyembuhan.
Kriteria Hasil : - Mencapai kesembuhan luka
                               - Menunjukkan penyembuhan pada lesi
                               - Tidak terjadi komplikasi dan proses penyebaran tidak terlalu banyak
Intervensi dan Rasional :
1.       Gunakan tehnik aseptik dalam perawatan luka
R/ Mencegah luka dari perlukaan mekanis dan kontaminasi.


2.       Kaji kulit tiap hari dan warnanya turgor sirkulasi dan sensori
R/ Menentukan garis dasar bila ada terdapat perubahan dan dapat melakukan intervensi yang tepat.
3.       Instruksikan untuk melaksanakan hygiene kulit dan melakukan masase dengan lotion / krim
R/ Mempertahankan kebersihan kulit dan menurunkan resiko trauma dermal kulit yang kering dan rapuh massase. Meningkatkan sirkulasi kulit dan meningkatkan kenyamanan.
4.       Tingkatkan masukan protein dan karbohidrat
R/ Mempertahankan keseimbangan nitrogen positif.
5.       Pertahankan sprei bersih atau ganti sprei dengan kebutuhan kering dan tidak berkerut
R/ Freksi kulit disebabkan oleh kain yang berkerut dan basah yang menyebabkan iritasi dan potensial terhadap infeksi.
6.       Kolaborasi dengan tim medis lainnya
R/ Melaksanakan fungsi interdependent.
2.       Diagnosa : Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses infeksi dari M. leprae.
Tujuan : 2 x 24 jam suhu tubuh kembali normal.
Kriteria Hasil : - Suhu 36,5 – 37,5 oC
                               - Nadi 60 – 100 x / m
-    Palpasi kulit hangat
                         - Mukosa bibir lembab
Intervensi dan Rasional :
1.       Jelaskan pada Kx tentang sebab dan akibat terjadinya panas
R/ Kx mengarti dan dapat kooperatif.
2.       Beri kompres basah pada ketiak dan lipatan paha
R/ Pemindahan panas secara konduksi.
3.       Beri pakaian yang tipis dan menyerap keringat
R/ Pemindahan panas secara ovaporasi.
4.       Lakukan observasi tanda-tanda vital tiap 6 jam (suhu, nadi, respivasi, mukosa bibir dan akral)
R/ Deteksi dini adanya perubahan.
5.       Jaga sirkulasi ruangan
R/ Pemindahan panas secara radiasi.


6.       Lakukan kolaborasi dengan tim dokter dalam pemberian antipiuretik
R/ Antipiuretik dapat menurunkan panas.
3.       Diagnosa : Cemas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakit yang diderita.
Tujuan : Setelah dilakukan penjelasan Kx dapat mengerti dan cemas berkurang
Kriteria Hasil : - Kx mau bekerja sama dengan tim medis dalam tindakan keperawatan, dan Kx dapat mengungkapkan ketenangannya, tidak gelisah dan expresi wajah tenang
Intervensi dan Rasional :
1.       Ketahui persepsi Kx terhadap penyakitnya
R/ Setiap orang memiliki pengetahuan yang berbeda
2.       Berikan informasi mengenai penyebab penyakitnya
R/ Informasi merupakan suatu komunikasi yang penting dalam hubungan transaksimal.
3.       Beri pengetahuan tentang enyakit kusta sesuai pendidikan
R/ Penanaman dapat memudahkan kerja sama dalam mempercepat proses penyembuhan.
4.       Bantu klien untuk mengidentifikasi reaksi yang timbul
R/ Melaksanakan hubungan perawat dan Kx dalam rangka memberikan bantuan.

IV.        Implementasi

Pada tahap ini pengolahan dan perwujudan dari rencana keperawatan yang telah disusun pada tahap perawatan yang telah ditentukan dengan tujuan untuk memenuhi secara optimal.

V.           Evaluasi

Adalah langkah terakhir dalam proses keperawatan yaitu kegiatan yang disengaja dan terus menerus melibatkan Kx, perawat dan anggota kesehatan lain. Tujuan evaluasi yaitu untuk menilai apakah tujuan dalam rencana tindakan keperawatan tercapai atau tidak atau bahkan timbul masalah baru serta untuk melaksanakan pengkajian ulang.


DAFTAR PUSTAKA


1.       Mansjoer Arif, ddk, Kapita Selekta Kedokteran, Jilid Ketiga Edisi Kedua, Media Aesculapius Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, 2000.
2.       Adhi Juandha, Prof. Dr, Ilmu Penyakit Kulid dan Kelamin, Edisi Ketiga, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, 1999.
3.       Standar Asuhan Keperawatan Interna RS Siti Khadijah, Sepanjang, 2004.
4.       Pedoman Diagnosis dan Terapi Lab / UPF Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin, RSUD Soetomo, Surabaya, 2000.
5.       Marilyn E. Dongoes.2000. Rencana Asuhan Keperawatan, edisi 3. Jakarta : EGC.
6.       Lynda Juall Carpenito.2000. Buku Diagnosa Keperawatan, edisi 8. Jakarta: EGC.
























LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN DIAGNOSA MORBUS HANSEN DIRUNAG KULIT LAKI
RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA




 













Oleh :
EKA PREHATINI S.F
02.110.016









AKADEMI KEPERAWATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURABAYA
2005

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar