Selamat Menunaikan Ibadah Puasa

-----

ATRAUMATIC CARE


ATRAUMATIC CARE


Atraumatic care adalah suatu tindakan perawatan terapeutik yang dilakukan oleh seseorang dengan menggunakan intervensi melalui cara mengeliminasi atau meminimalisasi stress psikologi dan fisik yang dialami oleh anak dan keluarganya dalam sistem pelayanan kesehatan. Dalam Wong (1989) menyebutkan bahwa atraumatic care berhubungan dengan siapa, apa, kapan, dimana, mengapa, bagaimana dari setiap prosedur tindakan yang ditujukan pada anak bertujuan untuk mencegah atau mengurangi stress psikologi  dan fisik.
Prosedur perawatan/setting menyangkut tempat pemberian perawatan, misal di rumah, rumah sakit, ataupun tempat kesehatan yang lain. Personel menyangkut hal orang yang terlibat langsung dalam pemberian terapi. Intervensi melingkupi cakupan psikologi seperti intervensi kejiwaan, yang mengijinkan orangtua dan anak dalam satu ruangan. Tekanan psikologi menyangkut kecemasan, takut, marah, rasa kecewa, sedih, malu, dan rasa bersalah. Adapun rentang tekanan psikologi yang lain adalah tidak bisa tidur dan immobilisasi hingga terganggu ransangan sensori seperti rasa sakit, kenaikan suhu, suara bising, cahaya lampu, ataupun kegelapan.
Prinsip Atraumatic Care Azis, A (2005) mengatakan untuk mencapai perawatan tersebut beberapa prinsip yang dapat dilakukan perawat antara lain, menurunkan atau mencegah dampak perpisahan dari keluarga, meningkatkan kemampuan orangtua dalam mengontrol perawatan anak, mencegah atau mengurangi cedera (injury) dan nyeri (dampak psikologis), tidak melakukan kekerasan pada anak, dan modifikasi lingkungan fisik.
Dalam Wong (2003) tujuan mencapai perawatan atraumatic care adalah pertama, jangan menyakiti. Sehingga terdapat tiga prinsip kerangka kerja untuk mencapai tujuan tersebut, yaitu, mencegah atau meminimalkan perpisahan anak dari orangtua, meningkatkan kontrol diri, mencegah atau meminimalkan cedera tubuh. Contoh dari peningkatan tindakan atraumatic care menyangkut mengorganisir hubungan orangtua dengan anak selama hospitalisasi, persiapan anak sebelum tindakan atau prosedur yang tidak menyenangkan, mengontrol rasa nyeri, mengijinkan privasi anak, alihkan dengan bermain untuk menghindarkan rasa takut. Karena anak stress dan gelisah serta tidak tenang berada di rumah sakit tanpa orangtua di sampingnya, orangtua pun merasa semakin stress. Stress psikologi pada orangtua dapat berupa perhatian terhadap nasib anak mereka, lamanya tinggal di rumah sakit, ketidak mampuan berkomunikasi secara efektif dengan profesional kesehatan, dan tidak adekuatnya pengetahuan dan pemahaman tentang situasi kondisi penyakit.
Seiring waktu berlalu, orientasi pelayanan keperawatan anak berubah menjadi rooming in, yaitu orangtua boleh tinggal bersama anaknya di rumah sakit selama 24 jam. Selain itu, mainan boleh dibawa ke rumah sakit, dan penting untuk perawat atau tenaga kesehatan mempersiapkan anak dan orangtuanya sebelum dirawat di rumah sakit. Dengan demikian, pendidikan kesehatan untuk orangtua menjadi sangat penting untuk dilakukan perawat. Kerja sama antara orangtua dan tim kesehatan dirasakan besar manfaatnya dan orangtua tidak hanya sekedar pengunjung bagi anaknya. Beberapa bukti ilmiah menunjukkan pentingnya keterlibatan orangtua dalam perawatan anaknya di rumah sakit (Darbyshire, 1992 dan Carter & Dearmun, 1995). Begitu juga keberadaan orangtua terutama kelompok orangtua yang anaknya mempunyai jenis penyakit yang sama ternyata dapat membuat orang tua lebih percaya diri dalam merawat anaknya dan merasa ada dukungan psikologis sehingga diharapkan dapat bekerja sama sebagai mitra tim kesehatan.
The American Pain Society (2000) menyebutkan “nyeri : lima tanda vital” yang berarti harus mendapat perhatian dari pada perawat kesehatan profesional. Rasionalisasinya karena nyeri akan berhubungan dengan peningkatan tanda-tanda vital sehingga prinsip dari tindakan perawatan nyeri adalah memeriksa tanda-tanda vital pasien setiap saat, misalnya nadi, tekanan darah, suhu, dan pernafasan (Federwisch, 1999). Karena nyeri berhubungan dengan sensori dan emosional, maka digunakanlah strategi penilaian kualitatif dan kuantitatif.. Istilah yang digunakan untuk menanyakan nyeri pada anak dengan menggunakan pertanyaan, seperti menanyakan anak, gunakan skala nyeri, evaluasi perubahan psikologi dan tingkah laku, libatkan orangtua, cari penyebab nyeri, dan ambil tindakan dan evaluasi hasil nyeri (Baker dan Wong, 1987).






Atraumatic Care Yaitu asuhan yangg tidak menimbulkan trauma pada anak dan keluarganya, yang merupakan asuhan terapeutik karena bertujuan sbg terapi bagi anak.
Prinsip utama dalam asuhan terapeutik :
#Cegah atau turunkan dampak perpisahan antara ortu dan anak dgn menggunakan pendekatan family centered.
#Tingkatkan kemamp. Ortu dlm mengontrol perawatan anaknya.
#Cegah dan turunkan cedera baik fisik maupun psikologis.
#Modifikasi lingk. Fisik RS dgn mendesainnya spt di rumah.



Anak dan orangtua memerlukan suatu tindakan dan perawatan yang sensitif untuk mengurangi efek negatif dari hospitalisasi dan meningkatkan pengalaman yang positif. Tindakan difokuskan pada penghapusan atau pengurangan trauma akibat perpisahan, ketidakmampuan kontrol diri, cedera tubuh dan nyeri yang dialami oleh anak. Fokus tindakan berikutnya adalah memberikan dukungan spesifik pada anggota keluarga untuk mengembangkan hubungan keluarga dan pemberian informasi.
(Hockenberry & Wilson, 2007).
Tujuan utama dari pelayanan yang tidak menimbulkan trauma (atraumatic care) pada anak adalah bahwa tidak ada yang tersakiti. Prinsip yang dilaksanakan untuk mencapai tujuan tersebut adalah mencegah dan meminimalkan perpisahan anak dengan keluarganya, meningkatkan kontrol diri anak, dan mencegah terjadinya nyeri serta cedera tubuh (Hockenberry & Wilson, 2007) .
Salah satu prosedur invasif yang dilakukan bagi anak adalah terapi melalui intra vena. Beberapa obat hanya efektif bila diberikan melalui jalur tersebut. Metode terapi intravena ini adalah memberikan obat-obatan pada anak yang mengalami ketidakmampuan absorpsi sebagai akibat dari kondisi diare, dehidrasi, atau pembuluh darah yang sudah kolaps, mereka yang membutuhkan konsentrasi serum tinggi dari suatu obat, mereka yang resisten terhadap kondisi infeksi apabila menerima pengobatan parenteral dalam jangka waktu lama, dan mereka yang mengalami nyeri terus menerus serta mereka yang menerima pengobatan di gawat darurat (Movahaedi, 2006)


Previous
Next Post »

Translate