Info Kesehatan

healhty

Sabtu, 14 April 2012

asuhan kebidanan pada bbl normal umur 8 jam


BAB III
TINJAUAN KASUS
Langkah I Pengkajian
      Tanggal        : 03 Mei 2006
      Tempat         : Puskesmas Banyu Urip

A.    Data Subjektif
1.      Biodata
Nama Bayi         :  By. Ny. S
Tgl. Lahir           :  02 Mei 2006
Jenis Kelamin     : 
Umur                  :  8 Jam
Alamat               :  Tempel sukarejo

Nama Ibu           :  Ny. S                     Nama Ayah           :  Tn. S
Umur                  :  34 tahun                Umur                     :  32 tahun
Agama                :  Islam                     Agama                   :  Islam
Suku/Bangsa      :  Jawa/Indonesia     Suku/Bangsa         :  Jawa/Indonesia
Pendidikan         :  SMP                      Pendidikan            :  STM
Pekerjaan            :  IRT                        Pekerjaan               :  Satpam
Alamat               :  Tempel Sukarejo   Alamat                  :  Tempel Sukarejo

2.      Keluhan Utama
Bayi baru lahir normal dengan umur 8 jam.

3.      Riwayat Kehamilan dan Persalinan
1.      Riwayat prenatal
·         Ini merupakan anak yang kedua dan pada kehamilan ini tidak mengalami komlikasi seperti DM, Ashma, Hepatitis, Jantung, dll.
·         ANC 4 kali di puskesmas dr. Soetomo Kupang Segunting dan mendapatkan imunisasi TT 1 kali pada usia umur kehamilan 7 bulan.
·         Keluahan saat hamil       :  TI        :  Mual, pusing dan muntah.
                                                TII      :  Tidak ada keluhan.
                                                TIII     :  Sering kencing, dan sakit punggung.
2.      Riwayat natal
Ibu melahirkan dengan normal tanggal 02 Mei 2006 Jam 21.45 WIB engan BB : 4500 gram   PB : 52 cm  A - S : 7 - 8 langsung menangis  RR : 48 x/menit  S : 37º C  N : 120 x/menit  Anus : (+). Tidak ada cacat maupun kelainan.

3.      Riwayat post natal
·         K/U Bayi Baik
TTV : RR : 48 x/menit  S : 37ºC  N : 120 x/menit. Bayi belum mendapatkan imunisasi, tali pusat dibungkus dengan kasa kering steril. 
·         2 jam PP TFU 2 jari bawah pusat, perdarahan ± 50 cc.
T : 120/80 mmHg  N : 88 x/mnt  S : 36ºC  UC : Baik  VU : Kosong.

4.      Kebutuhan dasar
a.       Pola nutrisi
Setelah bayi lahir tidak langsung disusukan karena ASI belum keluar dan diber dengan PASI (cairan Glukosa 5% dan Susu Lactogen 1 x 30 cc).
b.      Pola eliminasi
BAB : (+)        BAK : (+)
c.       Pola istirahat
Bayi lebih banyak tidur, bangun ketika lapar, BAK, dan BAB.
d.      Pola akifitas
Bayi menangis dengan keras bila lapar, BAK, BAB, dan merasa tidak nyaman.
5.      Riwayat penyakit keluarga
Dalam keluarga tidak ada keturunan kembar, tidak ada yang menderita penyakit menular, menurun, menahun, seperti TBC, Hepatitis, DM, Ashma, Jantung, HT dll.

6.      Riwayat psikososial
·         Ibu dan keluarga telah mempersiapkan diri untuk menerima anggota baru dalam keluarganya.
·         Ibu sangat bahagia dengan kelahiran anak keduanya.

B.     Data Objektif
1.      Keadaan Umum
Kemampuan menghisap          :  Baik
Warna kulit                             :  Merah
Gerak                                      :  Aktif

2.      Tanda-tanda Vital
S   : 37ºC                                 RR  : 48 x/menit
N  : 120 x/menit

3.      Pemeriksan fisik
Kepala             :  Rambut hitam tipis, caput suksodanum (+), tidak ada cepal hematoma.
Muka               :  Simetris, kulit merah.
Mata                :  Simetris, conjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterus, tidak ada hematoma.
Hidung            :  Simetris, tidak ada polip, tidak ada pernapasan cuping hidung.
Telinga            :  Simetris, bersih dan tidak ada kelainan.
Mulut              :  Bibir tidak sumbing, simetris, reflek menghisap baik, tidak ada gigi susu, lidah bersih.
Leher               :  Tidak ada pembesaran kel. Tyroid dan pembesaran vena jugularis.
Dada               :  Simetris, tidak ada retraksi intercosta, tidak ada wheezing ronchi.
Abdomen        :  Tidak ada pembesaran hepar, tali pusat basa, tidak ada tanda-tanda infeksi pada tali pusat.
Punggung        :  Simetris, tidak ada spina bifida, lurus.
Genetalia         :  Testis sudah masuk dalam scrotum, penis (+).
Anus                :  Ada lubang anus.
Extremitas       :  Simetris, jumlah jari kaki dan tangan normal tidak ada polidaktil / syndaktil.

4.      Pemeriksaan Neorolagis
1.      Reflek moro
Jika bayi diberi sentuhan mendadak khususnya dengan jari tangan maka akan menimbulkan gerak terkejut.
2.      Reflek menggenggam
      Jika telapak tangan bayi disentuh dengan jari pemeriksa maka bayi akan berusaha mengenggam jari pemeriksa.
3.      Reflek Rooting
Jika pipi bayi disentuh dengan jari pemeriksa maka akan menolehkan kepalanya mencari sentuhan itu.
4.      Reflek menghisap, sueking reflek
Reflek menghisap baik, saat di beri susu dengan menggunakan sendok bayi berusaha mengisap
5.      Glabella reflek
Saat daerah os glabella / pangkal hidung disentuh dengan jari tangan, maka bayi akan mengerutkan keningnya dan mengedipkan matanya.
6.      Gland reflek
Saat disentuh pada lipatan paha kanan dan kiri dengan jari tangan maka bayi akan mengangkat kedua pahanya.
7.      Conjungtiva mandibularis reflek
Saat diberi rangsangan dari pangkal kelopak mata keatas dan membentuk garis lurus menuju mandibularis. Bayi menutup mata kemudian membuka dan disertai reflek mengangkat pipi.
5.      Pemeriksaan Penunjang
Tidak ada
6.      Pemeriksaan Antropometri
BB                               : 4500 gram
PB                               : 52 cm
Lingkar Kepala           : 34 cm
Lingksr lengan atas     : 12 cm
Lingkar dada               : 34 cm
Lingkaran kepala
·         Diameter SOB      : 34
·         Diameter SOF       : 35 
·         Diameter FOO      : 35

Langkah II  INTREPRETASI DIAGNOSA MASALAH DAN KEBUTUHAN
DX   : BAyi baru lahir normal umur 8 jam
Ds     : -
Do    : K/U Baik
           Tali pusat basah terbungkus dengan kasa steril
           TTV   : S : 37ºC         N : 120x/mnt               RR : 48 x/mnt
              Akral hangat.
              Bayi lahir spt.B tanggal 03 – 05 – 2006 jam 23.00 WIB
              PB/BB : 52 cm / 4500jam, lingkar badan : 34 cm, lila : 12 cm
              Usia kehamilan aterm ( 39 - 40 minggu )
Masalah     : Tidak ada
Kebutuhan :
·         Lingkungan yang kering,bersih dan hangat
·         Perawatan tali pusat
·         Memberikan ASI sesring mungkin
·         Menjaga kebersihan bayi saat BAK / BAB

Langkah III ANTISIPASI MASALAH POTENSIAL
Tidak ada

Langkah IV IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA
Tidak ada

Langkah V INTERVENSI
Dx        : Bayi baru lahir normal umur 8 jam
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan kebidanan diharapkan bayi tetap dalam     keadaan sehat.
Kriteria :
               S: 37ºC             N: 120 – 160 x/mnt              RR : 40 – 60 x / mnt
               Akral hangat
               Reflek menghisap baik tidak terjadi komplikasi.
Intervensi :
  1. Lakukan pendekatan pada ibu mengenai perawatan bayi baru lahir dan tindakan yang akan dilakukan
R/ Komunikasi terapeutik dapat membangun kepercayaan pada petugas Px dapat kooperatif dengan tindakan yang akan dilakukan.
  1. Menjaga tali pusat agar tetap dalam keadaan kering
R/ Daerah yang basah merupakan media yang baik bagi perkembangan / pertumbuhan kuman.
  1. Ganti popok sehabis BAK / BAB
R/ Menciptakan rasa nyaman pada bayi dan mencegah terjadinya komplikasi.
  1. Anjurkan ibu untuk meneteki bayinya sesering mungkin ( ASI eklusif selama 6 bulan ).
R/ Membantu memperlancar produksi ASI. 
  1. Ajari ibu cara merawat bayi
R/ Ibu dapat merawat dan menjaga kesehatan bayi dirumah secara sendiri.
  1. Observasi TTV
R/TTV merupakan gambaran umum dari keadaan px.
  1. Anjurkan ibu untuk sering kontak langsung denga bayi
R/ Tercipta hubungan yang lebih erat dengan ibu

Langkah VI IMPLEMENTASI
Tanggal 03 – 05 – 2006          Jam  06 . 00 WIB
Dx : Bayi baru lahir normal umur  8 jam
  1. Melakukan Pendidikan pada ibu dan memberikan konseling mengenai cara merawat bayi dan menjaga kesehatan bayi dengan komunikasi terapeutik
  2. Mengganti kasa pada tali pusat dengan kasa bersih dan kering setiap kali sehabis mandi untuk mencegah terjadinya infeksi. Tanda : infeksi tali pusat diantaranya merah,keluar nanah / darah.
  3. Menjaga kebersihan bayi setiap habis BAK,BAB dengan mengganti popok dan hindarkan bayi dari kontak benda dingin.
  4. Menganjurkan pada ibu untuk meneteki bayinya sesering mungkin. ASI ekslusif selama + 6 bulan pertama tanpa di bantu dengan pasi. Meneteki bayi setiap 2,3 jam bila bayi tidur dibagunkan untuk menetek.
  5. Mengajari ibu cara merawat bayi tidur
    • Cara merawat tali pusat dan menggantinya dengan kasa steril
    • Memandikan bayi 2x sehari pagi dan sore dengan air hangat dan sabun
  6. Melakukan Observasi
S: 37ºC            N: 120 x/menit            RR : 48 x/menit
  1. Menganjurkan ibu untuk kontak langsung dengan bayi untuk menumbuhkan / menciptakan tali kasih yang erat antara anak dan ibu.

Langkah VII EVALUASI
Tanggal 03 – 05 – 2006          Jam 06.00
Dx       : Bayi baru lahir normal umur 8 jam
S          : -
O         : S : 37ºC         RR: 48 x/menit            N : 120 x/menit
·         Tali pusat terbungkus kasa steril
·         Akral hangat
·         Reflek menghisap baik
·         Tidak terjadi komplikasi
A         : Bayi baru lahir normal
P          : - Perawatan tali puasat
              - ASI eklusif
              - Imunisasi
              - Kontrol 1 minggu lagi 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar