Info Kesehatan

healhty

Kamis, 19 April 2012

REPRODUKSI PADA TUMBUHAN


REPRODUKSI PADA TUMBUHAN

PENGANTAR

Pada akhir dari bab ini, murid diharapkan dapat untuk :
·         Mendefinisikan reproduksi aseksual sebagai hasil proses dalam memproduksi keturunan yang sama secara genetik dari satu induk
·         Menggambarkan satu istilah, yang penting dan biasa diterapkan pada reproduksi
aseksual pada tumbuhan
·         Menggambarkan reproduksi seksual sebagai proses yang meliputi  perpaduan inti dari zigot dan produksi dengan genetik yang tidak sama dengan keturunan
·         Mengganbarkan dan menjelaskan, daun, mahkota, benang sari dan putik dari satu itu, yang tersedia ditempat, istilah, penyerbukan oleh serangga, bunga dikotil, dan memeriksa butir benang sari dibawah mikroskop
·         Menyebutkan fungsi daun, buah, kantong serbuk sari dan bagian bunga betina
·         Menjelaskan dan menggambarkan kantong serbuk sari dan kepala putik dari salah satu, yang sudah tersedia, istilah, penyerbukan oleh angin pada bunga, dan memeriksa butir serbuk sari dibawah mikroskop
·         Mengetahui proses dari memeriksa dan membedakan antara penyerbukan sendiri dan penyerbukan silang
·         Membandingkan, dengan contoh segar, dari penyerbukan oleh seranggadan penyerbukan oleh angin pada bunga
·         Menggambarkan pertumbuhan pembulu serbuk sari dan tempat masuk pada pada bakal buah diikuti oleh pembuahan
·         Meneliti dan menggambarkan struktur dari non-endosperma biji pada masa embrio (bakal akar, pelepah dan kandung lembaga) dan selaput yang dilindungi dinding buah
·         Bagian biji dan bakal buah disebarkan oleh angin dan hewan yang menyediakan koloni didaerah baru
·         Menggambarkan ciri luar dari salah satu, yang tersedia di tempat, contoh istilah dari pengedaran oleh angin pada bibit atau bakal buah
·         Meneliti dan menyebutkan kondisi lingkungan  yang mempengaruhi pembentukan biji sesuai suhu, air dan oksigen
Reproduksi adalah menghasilkan individu baru atau keturunan. Berdasarkan reproduksi secara aseksual dan seksual.

REPRODUKSI ASEKSUAL

Reproduksi itu menghasilkan keturunan baru tanpa bantuan pasangan, reproduksi itu tidak melibatkan perpaduan jantan dan betina dalam menghasilkan keturunan sel gamet. Keturunan itu dihasilkan oleh genetik yang sama. Berikut ini cara-cara pokok :

a.Tunas – contoh : ragi, sel tunggal, jamur
b.      Spora – contoh : pakis, dan lumut, bakteri, jamur.
c.Reproduksi vegetatif – contoh : jahe dan kentang.
Sesuatu yang biasanya penting diterapkan pada reproduksi vegetatif :
(a) (i) Umbi akar kentang
           Pangkal kuncup berkecambah
           Tumbuh batang baru
          
           Sisa batang                                                                        Akar baru tumbuh
                                                                                                      Dalam tanah                                                            
                                                             
                                                                 Sisik daun               Lubang kuncup
(a) (ii) Tangkai umbi akar
          
           Induk batang 



Umbi akar baru


 
          Umbi akar  tua mengerut                                   Susunan akar
(b) Rhizoma pada jahe

       Tunas antena dihasilkan                                                          Kuncup
        Kuncup                                                                                    Sisik daun
                                                        
                                                                                                         Bonggol


 
                                Akar                                                        Internode

                                           Gambar. 21.1 Contoh reproduksi vegetatif

(a) Kentang
(i)                 Dari kuncup tunas tumbuh keatas dan akar tumbuh dalam tanah digunakan untuk menyimpan makanan dalam umbi akar
(ii)               Daun dari tunas baru menghasilkan makanan melalui fotosintesi. Makanan itu diagkut kebawah untuk pertumbuhan umbi akar. Umbi akar yang tua mengerut ketika salah satu akar yang baru mengalami pertambahan ukuran.
  
(b) Jahe
      Jahe adalah contoh dari rhizoma, batang membesar secara horisontal dengan tunas yang akan memberikan perkembangan rhizoma baru.
      Dalam umbi akar kentang, mata atau tunas akan meng hasilkan tunas baru. Pangkal dari batang utama akan mengembangkan sisi batang yang kemudian membesar menjadi umbi akar baru.

KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN


Tumbuhan baru dapat dihasilkan dengan cepat tanpa membutuhkan pasangan atau bantuan dari agen luar seperti serangga atau angin. Bagaimanapun semua keturunan menyerupai induk mereka disetiap cara, itu menyebabkan tidak ada variasi yang dihasilkan.

REPRODUKSI SEKSUAL

 

Bentuk dari reproduksi ini melibatkan dua individu dari perbedaan jenis kelamin, jantan dan betina. Berdasarkan perpaduan dari inti sperma dengan inti dari telur untuk membentuk zigot. Kemudian zigot menghasilkan individu baru yang mana genetiknya berbeda dari kedua induknya.
Reproduksi seksual terjadi pada kedua tumbuhan dan hewan.

Pada Tumbuhan Berbunga

Organ reproduksi seksual yang lebih tinggi adalah bunga. Struktur dasar dari bunga ditunjukkan pada gambar 21.2 dan daftar berikutnya.
Tankai Bunga – Untuk menopang bunga.
Dasar Bunga – Pembesaran tangkai yang berhimpitan dengan bagian lain dari bunga.
Kelopak – Terbuat dari daun kecil seperti kelopak yang menyediakan, melindungi bagian lain dari bunga selama masa pertunasan.
Mahkota – Biasanya besar dan warnanya cerah pada bunga yang penyerbukannya di bantu oleh serangga. Warna cerah membantu menarik serangga.
Sel Jantan – Bagian jantan dari bunga yang terdiri dari sejumlah benang sari. Setiap benang sari terdapat filamen dan kantong sari. Filamen menyediakan kantong benang sari penghasil serbuk pada kantong sari. Biji serbuk sari terdiri dari dari gamet jantan atau sel kelamin.
Sel Betina – Bagian betina pada bunga terdiri satu atau lebih dari putik. Setiap putik terdapat kepala putik diatas, dan ovarium berkembang sedikit kebawah. Kepala putik menerima serbuk sari saat penyerbukan. Setiap ovarium terdiri dari satu atau lebih bakal buah. Bakal buah mempunyai kantong kecil yang disebut embrio yang didalamnya terdapat sel telur atau  gamet betina.

                                                                                                        Berisi butir serbuk sari
                
           Mahkota                                                              Kantong
                                                                                       sari
            Kelopak
                                                                                                              Bagian benang sari
            Dasar Bunga                                                                  (Bagian jantan dari bunga)
           
            Tangkai                                                                                                Kepala putik
       
                                                                                                                         Tangkai putik

                                                                           Embrio                                     Bakal buah


 
                                                                                            Inti                        Mikropil

                                                                                  Berisi bagian bunga betina
                                  Gambar 21.2  Susunan umum pada bunga


PENYERBUKAN


Proses berpindahnya serbuk sari dari kantong sari kekepalah putik disebut penyerbukan.
Penyerbukan sendiri – serbuk sari jatuh kekepalah putik pada bunga yang sama.
Penyerbukan silang – serbuk sari jatuh kekepalah putik pada bunga lain yang sejenis. Penyerbukan silang membuat bermacam fariasi.
Gambar 21.3 menunjukkan dua bunga yang terlihat perbedaannya. Dapatkah kamu menceritakan bunga yang mana yang merupakan penyerbukan oleh serangga.
Gambar 21.3 contoh dari penyerbukan oleh serangga dan penyerbukan oleh angin pada bunga.

                       Sayap mahkota
Kepala putik


 
                                                               Benang sari


 
                                                               Pembulu benang sari
                                                               (Mempunyai 9 filamen)

Mahkota besar                                                                                                              Bulu
                                                                 Kelopak                                               benang sari
Benang sari                                              Dasar kelopak
                                                                                                                                     Kotak
                                                                    Tangkai bunga                               sari dengan
                                                                                                                     Filamen panjang

                   (a) Struktur dari Clitorea                                               (b) Ischaemum grass

Gambar 21.3 Contoh dari penyerbukan oleh serangga dan angin pada bunga
                                                                                                                                                    
X menunjukkan dimana serangga, lebah, menempel. Maka serangga meneruskan caranya diantara sayap mahkota untuk mengambil cairan yang jatuh dibawah mahkota. Kepala putik terlindungi bersentuhan berlawanan dibelakang permukaan dari lebah yang mungkin mempunyai beberapa butir serbuk sari dari bunga lain butir serbuk sari melekat dengan lengket kekepala putik dan terjadilah penyerbukan silang.
Dibawah ini adalah ringkasan tipe penyerbukan oleh serangga dan oleh angin pada bunga.

Penyerbukan oleh serangga pada bunga
Penyerbukan oleh angin pada bunga
1. Bunga umumnya besar dan berbau dengan warna mahkota menarik
1. Bunga umumnya kecil dan tidak berbau dengan warna hijau atau tidak mencolok 
2.   mempunyai cairan madu
2. Tidak mempunyai cairan madu
3.  Benang sari dan kepala putik biasanya  tersembunyi dalam mahkota, tangkai sari tidak tergantung
3. Benang sari dan kepala putik biasanya diluar bunga, tangkai sari panjang dan    tergantung
4.  Benang sari lengket jadi butir serbuk sari tidak dapat jatuh denga mudah
4. Benang sari besar dengan bulu ranting untuk menangkap butir serbuk sari. Tidak lengket
5. Serbuk sari besar dengan permukaan   tebal untuk menempel tubuh serangga, diproduksi dengan jumlah kecil
5. Butir serbuk sari kecil, tipis dan muda tertiup angin. Diproduksi dengan jumlah yang besar

Tabel 21.1 Ciri dari penyerbukan oleh serangga dan angin pada bunga

PEMBUAHAN

         Pembuahan itu terjadi setelah penyerbukan. Setiap butir serbuk sari menghasilkan cekungan yang lebih panjang membentuk pembulu serbuk sari. Pembulu serbuk sari menembus sepanjang kepala putik dan tangkai putik, dan menerima makanan dari jaringan itu. Akhirnya inti jantan masuk ke bakal buah dan menyatu dengan bakal biji,  inti jantan masuk ke embrio, untuk membentuk zigot.
Buah dan pembentukan biji – Zigot terbagi dalam banyak sel yang cocok dengan embrio. Bakal buah yang cocok menjadi biji tertutup dengan terlihat buah yang dihasilkan dari bakal buah. Mahkota benang sari dan kelopak akhirya layu dan berkurang.

                                                    Butir serbuk sari                                        Kepala putik
                                                                                                          
                                                                                                                          
                                                                                                                       Pembulu putik


                                                                                                                          Bakal buah
                                                                                                                          Embrio
                                                                                                                            Ovum
Kantong sari membelah             Dasar  buah
Mengeluarkan  serbuk  sari                                                                         Mikropil
                                                                            Kulit (pengembangan pada kulit atau testa

Pada penyerbukan , serbuk sari jatuh kekepala putik. Pembulu serbuk sari tumbuh dari pembulu serbuk sari, jatuh dan masuk ke saluran embrio melalui mikropil, pembuahan terjadi ketika inti jantan masuk kedalam saluran serbuk sari bergabung dengan ovum membentuk bakal buah.
Gambar  21.4  Penyerbukan dan pembuahan

BUAH DAN PENYEBARAN BIJI


Buah terbentuk dari induk telur pada bunga. Dinding bakal buah tumbuh menjadi salah satu yaitu daging  dan berair atau kering dan kulit luar.

a.      Buah berdaging – persediaan makanan untuk hewan dan manusia. Biasanya buahnya menarik dan warnanya mencolok. Buah berdaging mempunyai dua tipe :
(i). Buah dengan biji besar, misalnya mangga. Kemudian bagian tengah berdaging    tebal untuk dimakan, biji terpisah
(ii).Buah dengan banyak biji kecil, misalnya : tomat dan jambu biji. Biji yang tidak dapat dicerna keluar melalui feces.

Tangkai                                                      Kulit luar                                      Endosperma
                                                                  Dinding Tengah                   
Biji                                                          Dinding Dalam                                          Embrio
                                                                                                                                 Tangkai

             (a) L.S. Pada Mangga                                                  (b) L.S Pada kelapa

         Kulit luar 
              Dinding Tengah
             Dinding dalam
        Biji
            Kelenjar minyak
Serat berair


             (c) L.S. Pada Lemon                                                   (d) T.S. Pada Lemon

                                                                                               Tangkai


 
Kulit luar                                                                   Sisa dari kelopak
Dinding tengah
Dinding dalam
Biji

                                                 (e) L.S Pada Tomat



b.      Buah kering – keras dan kulit buah kering, yang salah satu membelah terbuka ketika masak atau tidak mengeluarkan biji ketika terjadi pemecahan.
(i)     Berbiji Terbuka – kulit buah membelah terbuka ketika masak dan biji tersebar ketempat yang luas. Contoh buah yang baik dalam kelompok, misalnya, yang ada di hutan, Clitorea, Cassia, dll.
(ii)   Berbiji Tertutup – kulit buah tidak membelah ketika masak. Biji tersebar dengan berbagai cara. Buah angsana, contoh buah yang memiliki kulit seperti sayap yang dapat dengan mudah tertiup oleh angin. Buah yang bercorak berbulu lembut.









Tangkai                                            Letak biji           Bulu
Kulit buah
Seperti sayap                                                                                             Buah


 
Sisa dari bentuk          
(a) Angsana                                                              (b) Clematis

                                                                                  Tangkai

                                                                                   Biji
                                                                                   Kulit Buah
                                                                                   Sisa dari corak


                                           (c) Clitorea

Gambar 21.6 Buah kering

     
BIJI DAN PERKECAMBAHAN

Biji mempunyai struktur sebagai berikut :
Tangkai biji – biji berdempet dengan kulit buah.
Getah pembulu – bekas disebelah kiri pada tangkai biji (plasenta).
Mikropil – lubang kecil tempat masuknya air ke biji.
Testa – selaput kental pelindung biji.
Embrio – terdiri dari
(a)    Plumule, bakal tunas,
(b)   Radicle, bakal akar,
(c)    Cotyledon, biji daun.







                                                    Testa

Posisi bakal akar                                               Cotyledon

Posisi mikropil                                                   Plumule
                                                                           Radicle
Getah pembulu

                       Sisi gambar                                    Gambar bidang testa terbuka

Plumule muncul dan terlihat
Cotyledon


 


Radicle


 
Plumule


Dua cotyledon terpisah



PERKECAMBAHAN


Ada 3 keadaan untuk perkecambahan, yaitu air, oksigen dan suhu yang sesuai. Selama perkecambahan perubahan-perubahan selanjutnya yang terjadi.
(a)    Air masuk ke biji melalui mikrofil. Testa melunak atau mengecil dan biji membesar.
(b)   Enzim-enzim yang dihasilkan kotiledon mencerna persediaan makanan pada substansi-substansi yang dapat larut, seperti glukosa dan asam amino (lihat gambar 20).
(c)    Hasil pencernaan yang dapat larut ini akan dipindahkan keradikal dan plumula. Glukosa digunakan pada respirasi (pernapasan ) untuk melepaskan energi yang dibutuhkan dalam pertumbuhan. Dan asam amino terasimilasi (bercampur) pada protoplasma yang baru.




Permukaan tanah ---------------------------------------------------------------------------





(a)    Redikel tumbuh
(b)   Redikel memanjang
(c)    Plumula tumbuh keluar. Ini terbentuk untuk melindungi selama bagiannya menembus tanah.
(d)   Plumula tumbuh lurus ketika diatas tanah. Biji tetep dalam tanah seluruhnya, oleh karenanya proses ini disebut perkecambahan hipogil.
Gambar 21.8 Perkecambahan kacang buncis besar (hipogil)
Pada perkecambahan epigil, misal: buncis hijau, biji terangkat (dibawa) diatas tanah ketika pertumbuhan dari semaian.

PENYEBARAN (Dispersi)

Penyebaran pada biji (dispersi) sangat diperlukan dengan alasan-alasan berikut:
(a)          Untuk menghindari kepadatan yang berlebihan dan persaingan cahaya dan makanan
(b)         Untuk membantu menempati habitat yang baru dan menguntungkan
Dispersi dilakukan melalui metode berikut:
1).    Angin – misal: Angsana, clematis, biji-biji mawar dari India dan bunga tulip Afrika
2).    Hewan seperti burung, kelelawar,dll. – misal: mangga, lemon, tomat, rumput cinta
3).    Air – misal : kelapa
4).    Mekanisme peledakan-misal: klitorea, balsam. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar