Info Kesehatan

healhty

Kamis, 24 Mei 2012

SAP TERAPI BERMAIN PADA USIA TODLER


Satuan Acara Pembelajaran

Pokok bahasan          : terapi bermain
Sub Pokok Bahasan  : terapi bermain pada usia todler
Waktu                        : Jumat, 19 September 2003
Sasaran                        : anak usia todler yang dirawat di ruang kelas III , di ruang 07  RSSA Malang
Penyaji                       ; 1.  Isro’atul Laila
2.      Istiqomah
3.      Laura Wulandari
4.      Nova Abdul Rahman
5.      Triyono Budi Utomo
Alat dan sarana         : bongkar pasang balok , balok piramid , balok puri
Tujuan intruksional umum :
Mengetahui pengaruh terapi bermain terhadap proses adaptasi / hospitalisasi anak usia todler yang menjalani rawat inap di R 07 RSSA Malang
Tujuan intruksional khusus :
1.      mengetahui respon verbal , psikomotor dan emosional anak usia todler
2.      menghilangkan / mengurangi perasaan takut dan kecemasan
3.      mengurangi rasa sakit yang diderita
4.      memenuhi kebutuhan aktifitas bermain
Kriteria ;
1.      anak usia todler
2.      anak dalam kondisi baik / cukup baik
3.      anak bisa / boleh berjalan
4.      anak tidak terpasang infus
Struktur permainan kelompok :
1. tempat bermain       : kamar bermain di R 07 RSSA malang’
2. pelaksanaan             : pukul 11.00 WIB
3. lama permainan       : 55 menit
4. alokasi waktu          : preinteraksi    5 menit
                                      perkenalan     5 menit
                                      fase kerja       45 menit
                                      terminasi        5 menit
5. jumlah anggota        : 5 anak
6. alat yang di pakai    : balok susun , balok puri , balok piramid
7. perilaku yang di harapkan dari anak :
-          dapat berinteraksi dengan teman sebayanya
-          anak senang selama / setelah bermain
-          anak menunjukkan respon terhadap rangsangan dari luar
8. aturan bermain                    :
-          anak dikumpulkan dalam satu lingkaran
-          masing –masing anak berespon terhadap benda / permainan yang ada di hadapannya
-          untuk balok susun , masing –masing anak di beri kebebasan untuk menyusunnya
-          anak – anak tidak boleh berebut mainan
-          masing –masing permainan akan di gilir pada masing –masing anak
9. deskripsi  tugas       :
a.       leader
-          memimpin jalannya acara
-          membuka pertemuan
-          mengatur setting tempat
-          menutup kagiatan bermain
b.      co. leader
-          membantu tugas dari leader
-          menggantikan posisi leader bila diperlukan



c.       fasilitator
-          sebagai pemandu jalannya acara
-          sebagai tempat bertanya leader dan coleader tentang kegiatan yang akan dilakukan.
-          Memberi petunjuk dalam acara supaya berlangsung baik.
d.      observer
-          mengobservasi jalannya acara
-          memberi penilaian
-          memberi saran dan kritik setelah acara selesai
-          mengevaluasi dan umpan balik kepada leader dan coleader

Setting tempat


Text Box: 3 & 4






Text Box: 1
Oval: 5





Text Box: 2


Keterangan
1.      leader
2.      co leader
3.      fasilitator
4.      observer
5.      toddler



Kesimpulan ;
Anak usia toddler berkumpul di ruang bermain yang ada di ruang 07 RSSA. Leader dan coleader berada di antara anak-anak toddler. Fasilitator membagikan alat permainan berupa balok piramid, balok rumah-rumahan, dan bongkar pasang  balok. Satu permainan minimal untuk 2 anak, dan digilir untuk masing-masing anak. Observer berada diantara anak-anak sambil mengamati jalannya proses bermain. Dengan adanya proses bermain anak akan senang sehingga akan mengurangi stress hospitalisasi. Dengan adanya proses bermain juga akan membantu proses kesembuhan penyakit dan membantu proses tumbuh kembang anak.

Evaluasi
Hasil permainan sesuai dengan harapan kelompok yaitu anak mampu menyusun balok sesuai dengan kreatifitas masing-masing dan mampu mengenal lingkungan. Anak-anak usia toddler kelihatan senang saat disuruh bermain karena walaupun sakit anak masih mampu bermain sesuai dengan perkembangan usia. Dari terapi bermain yang telah dilakukan ada hasil atau pengaruhnya terhadap anak usia toddler yaitu peserta terapi bermain tidak ada yang mengalami keterlambatan perkembangan.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar