Selamat Menunaikan Ibadah Puasa

-----

SAP Benigna Prostat Hyperplasi


SATUAN ACARA PENYULUHAN


Topik                       :     Benigna Prostat  Hyperplasi
Sasaran                  :     Keluarga dan pasien pria
Tempat                    :     Lantai I C RSU Haji Surabaya
Hari / Tanggal        :     31 Januari 2008
Waktu                      :     15.00 WIB

A.     Tujuan Intruksional Umum :
         Pada akhir proses penyuluhan pasien dan keluarga dapat mengenal dan memahami penyakit BPH.

B.     Tujuan Intruksional Khusus          :
         Setelah diberikan penyuluhan keluarga dapat
         1.      Menjelaskan pengertiam BPH
         2.      Menyebutkan penyebab BPH
         3.      Menyebutkan tanda-tanda dan gejala BPH

C.     Sasaran
         Keluarga dan pasien pria

D.     Materi Terlampir
         1.      Pengertian ” Benigna Prostat Hyperplasi ” ( BPH )
         2.      Penyebab
         3.      Gejala + Tanda
         4.      Penatalaksanaan / Pengobatan
           
E.     Metode
         1.      Ceramah
         2.      Tanya Jawab
F.      Media
         1.      Flip Chart
         2.      Leaflet

G.     Kegiatan Penyuluhan

No.


Waktu

Kegiatan Penyuluhan

Kegiatan Audience

1


5 Menit

Pembukaan :
1.  Salam pembuka
2.  Memperkenalkan diri
3.  Menjelaskan tujuan penyuluhan
4.  Menyebutkan materi yang akan
     diberikan


1.  Menjawab salam
2.  Memperhatikan
3.  Memperhatikan
4.  Memperhatikan


2


15 Menit

Pelaksanaan :
1.  Menjelaskan pengertian BPH
2.  Menyebutkan penyebab BPH
3.  Menyebutkan tanda + gejala
     BPH
4.  Menjelaskan penatalaksanaan
     Atau pengobatan BPH


1.  Memperhatikan
2.  Memperhatikan
3.  Memperhatikan
4.  Memperhatikan


3


10 Menit

Evaluasi :
1.  Memberikan kesempatan
     audience untuk bertanya
2.  Meminta audience menjelaskan
     tentang materi BPH


1.  Bertanya dan mende
     ngarkan jawaban
2.  Menjelaskan tentang
     Materi

4


5 Menit

Terminasi :
1.  Mengucapkan terima kasih atas
     perhatian yang diberikan
2.  Mengucapkan salam penutup


1.  Memperhatikan
2.  Membalas salam

H.     Pengorganisasian Kelompok
         Moderator               :     Vera Dwi Ariyani, SKep
         Penyaji                    :     Rahmad Kurniawan, SKep
         Observer                 :     Sugiyah, SKep
         Fasilitator                :     Sugiyah, SKep


I.       Deskripsi  tugas :
         Moderator 
         -        memimpin jalannya acara
         -        membuka pertemuan
         -        mengatur setting tempat
         -        menutup kegiatan penyuluhan
Penyaji
         -        menjelaskan materi
         -        menggantikan posisi lmoderator bila diperlukan
         Observer
         -        mengobservasi jalannya acara
         -        memberi penilaian
         -        memberi saran dan kritik setelah acara selesai
         -        mengevaluasi dan umpan balik kepada penyaji dan moderator
         Fasilitator  
-       sebagai pemandu jalannya acara
-       sebagai tempat bertanya penyaji dan moderaror tentang kegiatan yang akan dilakukan.
-       Memberi petunjuk dalam acara supaya berlangsung baik.

J.      Setting Tempat







 


















Penyaji


Moderator

Observer + Fasilitator

Pasien
 


x
 

x
 







x
 




x
 







x
 

x
 





x
 


x
 

x
 






 






EVALUASI
1.      Evaluasi Struktur
         1.      Kesiapan Materi
         2.      Kesiapan SAP
         3.      Kesiapan media :  chart dan leaflet   

2.      Evaluasi Proses
         1.      Tiap fase dilalui sesuai waktu yang direncanakan
         2.      Mendapat respon dari audien berupa beberapa pertanyaan diajukan tentang hal-hal yang belum diketahui
         3.      Suasana penyuluh berjalan tertib     

3.      Evaluasi Hasil
         1.      Menjelaskan pengertian BPH
         2.      Menjelaskan penyebab dan gejala BPH
         3.      Menjelaskan penanganan BPH        













1.      PENGERTIAN
         BPH (Benigna Prostat Hyperplasi) adalah pembesaran progresif dari kelenjar prostat yang dapat menyebabkan obstruksi dan ristriksi pada jalan urine (urethra).

2.      PENYEBAB
         Mulai ditemukan pada umur kira-kira 45 tahun dan frekuensi makin bertambah sesuai dengan bertambahnya umur, sehingga diatas umur 80 tahun kira-kira 80 % menderita kelainan ini.
         Sebagai etiologi sekarang dianggap ketidakseimbangan endokrin.  Testosteron dianggap mempengaruhi bagian tepi prostat, sedangkan estrogen (dibuat oleh kelenjar adrenal) mempengaruhi bagian tengah prostat.

3.      GEJALA DAN TANDA
         Walaupun hyperplasi prostat selalu terjadi pada orangtua, tetapi tidak selalu disertai gejala-gejala klinik.
         Gejala klinik terjadi terjadi oleh karena 2 hal, yaitu :
         1.      Penyempitan uretra yang menyebabkan kesulitan berkemih.
         2.      Retensi air kemih dalam kandung kemih yang menyebabkan dilatasi kandung kemih, hipertrofi kandung kemih dan cystitis.

         Gejala klinik dapat berupa :
         Ø      Frekuensi berkemih bertambah
         Ø      Berkemih pada malam hari.
         Ø      Kesulitan dalam hal memulai dan menghentikan berkemih.
         Ø      Air kemih masih tetap menetes setelah selesai berkemih.
         Ø      Rasa nyeri pada waktu berkemih.
         Kadang-kadang tanpa sebab yang diketahui, penderita sama sekali tidak dapat berkemih sehingga harus dikeluarkan dengan kateter.
         Selain gejala-gejala di atas oleh karena air kemih selalu terasa dalam kandung kemih, maka mudah sekali terjadi cystitis dan selanjutnya kerusakan ginjal yaitu hydroneprosis, pyelonefritis.

4.      PENATALAKSANAAN / PENGOBATAN
         Konservatif
         Obat-obatan      : Antibiotika,  jika perlu.
         Self Care           :
         Ø      Kencing dan minum teratur.    
         Ø      Rendam hangat, seksual intercourse

         Pembedahan
         Ø      Retropubic Prostatectomy
         Ø      Perineal Prostatectomy
         Ø      Suprapubic / Open Prostatectomy
         Ø      Trans Uretrhal Resectio (TUR), yaitu : Suatu tindakan untuk menghilangkan obstruksi prostat dengan menggunakan cystoscope melalui urethra. Tindakan ini dlakukan pada BPH grade I.

         Kontraindikasi tindakan pembedahan :
         Orang tua dengan :
         Ø      Decompensasi kordis
         Ø      Infark jantung baru
         Ø      Diabetes militus
         Ø      Malnutrisi berat
         Ø      Dalam keadaan koma
         Ø      Tekanan darah sistol 200 - 260 mmHg.


Kepustakaan
1.      Buku Ajar
         Keperawatan Medikal Bedah
                        Brunner & Suddarth  edisi 8  vol. 2  2002
2.      Kapita Selekta Kedokteran edisi 3, Jakarta 1999.

Previous
Next Post »

Translate