Info Kesehatan

healhty

Senin, 21 Mei 2012

MAKALAH HIPERTENSI


LAPORAN PENDAHULUAN

HIPERTENSI

A.    Pengertian
Hipertensi (tekanan darah tinggi ) adalah tekanan darah sistolik ³ 140 mmHg dan atau tekanan darah diastolik ³ 90 mmHg yang terjadi pada seorang klien pada tiga kejadian terpisah (Ignatavicius, 1994).

B.     Etiologi

Semua orang beresiko untuk terkena hipertensi, tetapi faktor pencentusnya adalah:
-          Keturunan
-          Makanan
-          Usia stress
-          Kegemukan
-          Merokok
-          Alkohol
-          Pengaruh pil anti hamil

C.    Tanda dan gejala

-          Sakit kepala ( ada bunyi-bunyi dikepala)
-          Telinga berdenging
-          Mimisan
-          Mudah lelah, berkunang-kunang
-          Mudah marah,sulit tidur
-          Tengkuk terasa berat
-          Ingatan yang melemah
-          Pembengakan di pergelangan kaki
-           
D.    Klasifikasi hipertensi
KLASIFIKASI
SISTOLE
DIASTOLE
Normo tension
< 140 mmHg
< 90 mmHg
Mild Hipertension
140-180 mmHg
90-105 mmHg
Sub group Border line
140-160 mmHg
90-105 mmHg
Sub group Border line
140-160 mmHg
<90 mmHg
Moderate dan severe hipertension
>180 mmHg
105 mmHg
Isolate Systolic Hipertension
>140 mmHg
<90 mmHg

E.     Pengkajian Keperawatan

RIWAYAT KEPERAWATAN

1.      Aktivitas/ Istirahat : Kelemahan, sulit bernafas
2.      Sirkulasi : melaporkan riwayat hipertensi, atherosklerosis, penyakit katup jantung.
Temuan Fisik :
-          TD tinggi
-          Hipotensi postural
-          Nadi meningkat
-          Denyut apilkal : PMI bergeser dan atau kuat angkat
-          Takikardi, disritmia
-          Murmur
-          JVP meningkat
-          Suhu kulit dingin dll.
3.      Integritas ego : ansietas, Depresi,marah gelisah,menangis,otot wajah tegang
4.      Eliminasi urine : melaporkan penyakit ginjal (obstruksi / infeksi )
Temuan Fisik : Produksi urine < 50 ml / jam atau oliguria
5.      Diit dan cairan : melaporkan mengkonsumsi makanan tinggi lemak,tinggi garam, tinggi kalori
6.      Neuro sensori : Pusing, Episode matirasa, gangguan visual,kelumpuhan salah satu badan
7.      Nyeri : angina, Sakit kepala hebat di occipital
8.      Respirasi : Sesak nafas saat aktivitas,takipnea,ortopnea,batuk dengan atau tanpa sputum.Riwayat merokok
9.      Keamanan : Gangguan koordinasi, penggunaan kontrasepsi oral

F.     Pemeriksaan Diagnostik
1.      CBC à Pemeriksaa Hb Untuk menilai fiskositas
2.      Kimia Darah : BUN/Kreatinin, Glukosa serum, Kolesterol,Uric Acid  dll.
3.      Elektrolit
4.      Urine
5.      Radiologi
6.      ECG
G.    Pengkajian Keluarga
I.         Data Umum
1.      Nama Kepala Keluarga
2.      Umur
3.      Alamat dan telepon
4.      Pekerjaan kepela rumah keluarga
5.      Pendidikan kepala keluarga
6.      Komposisi keluarga
7.      Genogram
8.      Tipe keluarga
9.      Suku bangsa
10.  Agama
11.  Status ekonomi sosial keluarga
12.  Aktivitas rekreasi keluarga
II.      Riwayat dan Tahap Perkembangan Keluarga
13.  Tahap perkembangan keluarga saat ini
14.  Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi
15.  Riwayat keluarga inti
16.  Riwayat keluarga sebelumnya
III.   Pengkajian lingkungan
17.  Karakteristik rumah
18.  Karakteristik tetangga dan komunitas RW
19.  Mobilitas geografi keluarga
20.  Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat
21.  Sistem pendukung keluarga
IV.   Struktur keluarga
22.  Pola komunikasi keluarga
23.  Struktur kekuatan keluarga
24.  Struktur peran
25.  Nialai atau norma keluarga
V.      Fungsi Keluarga
26.  Fungsi Afektif
27.  Fungsi sosialisasi
28.  Fungsi perawatan kesehatan
Dikaji tentang :
a.       Konsep keluarga tentang sehat sakit dan persepsi keluarga tentang masalah kesehatan yang dihadapi
b.      Nilai/keyakinan keluarga yang mempengaruhi keluarga menangani masalah kesehatan
c.       Sikap keluarga terhadap masalah keluarga yang dihadapi
d.      Kemampuan keluarga dalam perawatan masalah kesehatan
e.       Kemampuan keluarga dalam memanfaatkan sumber-sumber di keluarga
f.       Kemampuan keluarga dalam mencari pertolongan kesehatan
g.      Pola kebutuhan sehari-hari
      i.     Pola nutrisi
ii.        Pola Cairan
iii.      Pola kebersihan diri
iv.      Pola aktivitas dan latihan
v.        Pola istirahat dan tidur
vi.      Pola rekreasi
vii.    Pola kebiasaan yang tidak sehat
h.      Kemampuan keluarga dalam bekerjasama dengan pelayanan kesehatan
i.        Pengkajian status kesehatan anggota keluarga
i.     Biodata
ii.        Keluhan utama
iii.      Riwayat penyakit saat ini
iv.      Pemeriksaan fisik
v.        Pemeriksaan diagnostik
29.  Fungsi Reproduksi
a.       Jumlah anak
b.      Bagaimana cra keluarga merencanakan jumlah anggota keluarga
c.       Metode KB
30.  Fungsi ekonomi
a.       Pemenuhan kebutuhan sandag,pangan,papan
b.      Sejauh mana keluarga memanfaatkan sumber yang ada di masyarakat.
VI.   Stress dan kopping keluarga
31.  Stressor jangka panjang dan jangka pendek
32.  Kemampuan keluarga berespon terhadap situasi / stressor
33.  Strategi disfungsional
34.  Harapan keluarga

H.    Diagnosa Keperawatan Keluarga

a.       Lingkungan
-          Kerusakan penatalaksanaan lingkungan
-          Resiko terhadap cedera
b.      Fungsi kesehatan
-  Perubahan pemeliharaan kesehatan

I.       Definisi Diagnosis Keperawatan Keluarga

1.      Kerusakan penatalaksanaan lingkungan
Suatu kondisi dimana  keluarga menjalani/beresiko mengalami kesulitan mempertahankan kebersihan dan menjaga lingkungan rumah
2.      Resiko terhadap cedera
Suatu kondisi dimana keluarga mempunyai resiko yang merugikan yang disebabkan kurangnya kesadaran terhadap bahaya lingkungan atau usia maturasi.
3.      Perubahan pemeliharaan kesehatan
Suatu kondisi dimana keluarga mengalami/beresiko untuk mengalami gangguan dalamm kesehatan yang disebabkan oleh gaya hidup yang tidak sehat atau kurangnya pengetahuan dan ketrampilan dalam mengatasi suatu kondisi.

J.      Perencanaan

1.      Penyusunan tujuan
2.      Merencanakan tindakan keperawatan

K.    Intervensi Keperawatan Keluarga

1.      Tipologi intervensi berdasarkan klasifikasi Freeman
  1. Suplemental
  2. Fasilitatif
  3. perkembangan
2.      Klasifikasi menurut Wright dan Leahly
  1. Kognitif
  2. Afektif
  3. perilaku

L.     Masalah kesehatan Lingkungan

a.       Pencegahan primer ; peningkatan kesehatan lingkungan
1.           bantu keluarga untuk mampu merasakan kerentanan terhadap bahaya kecelakaan,luka/sakit
2.           anjurkan keluarga untuk menigkatkan tanggung jawab dari keluarga
3.           beri penyuluhan tentang cara mencegah resiko
b.      Pencegahan sekunder
1.      Ajarkan keluarga dalam mendeteksi dini masalah keluarga
2.      Jelaskan prosedur pemanfaata fasikitas kesehatan
3.      Ajarka cara pengamanan pertolongan pertama jika timbul masalah.








































Patofisiologi


Asupan Natrium Meningkat                                Stress







 
                                                        
                                                            Aktivitas Simpatis
                                                                    Meningkat
                                                                                                            Renin                                                                                                                           Angiotensin
Retensi Natrium                      Kontraksi Vena
Ginjal                                                              Kontraktilitas
                                                                        Otot jantung
                                                                        Meningkat           Aldosteron            Faso
Vol. Cairan Meningkat                                                                Meningkat            Kon
                                                                                                                                striksi
                                                                                                                        Fungsional
Preload meningkat                                                                      Retensi air
                                                                                                + Natrium
 


                                    CO Meningkat                                                            Peningkatan                                                                                                                tahanan perifer


 


                                                            Blood Pressure Meningkat


 


                                    Genetik                       Hipertensi                    Pusing, mata ber                                                                                                          kunang - kunang,                                                                                                        mudah lelah
                                                                                   

Pusing, mudah lelah

Mata berkunang-kunang                                 kurang motivasi           Resti cedera
Ingatan yg melemah


 


Ketidakmampuan menganal                           Perubahan pemeliharaan
Masalah sanitasi lingkungan                           Kesehatan


 



Kerusakan pemeliharaan lingkungan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Pengkajian Keluarga

 

I.         Data Umum

1.      Nama Kepala Keluarga                 : Tn.P
2.      Alamat                                          : RT 1/RW I Kelurahan Kedung kandang
3.      Pekerjaan Kepala Keluarga           :  Swasta ( Penjual )
4.      Pendidikan Kepala Keluarga        :  SR
5.      Komposisi Keluarga

NO
NAMA
JK
HUB. DENGAN KK
UMUR
PEND. TERAKHIR
IMUNISASI






BCG
POLIO
DPT
HEP. B
CMP







1
2
3
4
1
2
3
1
2
3

1.
2.
3.
4.
5.

Tn.P
Ny.M
Nn. N
Ny.S
Ny.P
L
P
P
P
P
KK
Istri
Anak
Ibu Mertua
Kakak
67
59
18
92
78
SR
SR
SMEA
-
-













6.      Genogram














7.      Tipe Keluarga        : Ekstended Family
8.      Suku bangsa  : Jawa
9.      Agama           : Islam
10.  Status Ekonomi Keluarga
Tn. P bekerja sebagai penjual di tokonya, dengan penghasilan tiap buannya sekitar Rp. 300.000,-. Menurut keluarga penghasilan masih pas-pasan saja.
11.  Aktivitas rekreasi keluarga
Keluarga biasanya menghabiskan waktu liburannya dirumah saja sambil menonton televisai sebagai hiburannya

II.      Riwayat tahap perkembnagan keluarga

12.  Tahap perkembangan saat ini
Keluarga Tn. P berada pada tahap perkembangan keluarga dengan usia lanjut.
13.  Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi
Keluarga sudah melewati tugas perkembangan yang ada
14.  Riwayat keluarga inti
Dalam keluarga yang menderita penyakit Hipertensi adalah Ny. M, Tn.P, dan Ny. P. sedangkan anggota keluarga yang lain yang bermasalah dengan penyakit adalah Nn. N yaitu pernah menderita Thypus Abdominalis selama kurang lebih 3 bulan dan gondok melalui kelas 6 SD.
Menurut Ny. M orang tua dari Ny. M tidak ada yang menderita Hipertensi, dan keluarga Tn. P juga tidak ada yang pernah menderita Hipertensi, hanya saja keluarga Tn. P banyak yang menderita gondok seperti : Ayah, ibu, dan kakaknya (Ny. S)
15.  Riwayat keluarga sebelumnya
Dari keluarga Ny. M ataupun Tn.P tidak ada yang menerita penyakit Hipertensi.
III.   Pengkajian Ligkungan
16.  Perumahan
Status pemilikan rumah adalah milik sendiri, jenis bangunan permanen, luas bangunan 9x8 m2, pencahayaan dari listrik, ventilasi kurang, lantai dari keramik, sumber air yang digunakan adalah air sumur, pencahayaan kurag, kamar mandi agak kotor, pembuangan limbah rumah tangga lewat got.


















17.  Karakteristik tetangga dan komunitas RW
Lingkungan tetangga dengan rumah yang padat, didepan rumah kurang tertata rapi.kebiasaan membuang sampah di tempat sampah yang kemudian diambil oleh petugas sampah.
18.  Mobilitas geografis keluarga
Keluarga tidak pernah pindah rumah sampai sekarang ini
19.  Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat
Tn. P dan Ny. M tinggal bersama 1 orang anaknya, orang tua perempuan dari Ny. M dan kakak perempuan dari Tn.P.anak yang lain sudah tidak tinggal lagi dalam 1 rumah karena sudah berkeluarga.
Kegiatan yang biasa diikuti adalah : PKK,dan tahlilan
20.  Sistem pendukung keluarga
Jumlah keluarga yang sehat 2 orang, keluarga kurang mendukung akan kesembuhan Ny. M selain itu juga karena ekonomi pas-pasan dan pola makan  yang kurang baik seperti: suka mengkonsumsi ikan asin, makanan yang tinggi garam. Selain itu juga kurangnya aktivitas olahraga.
IV.   Struktur Keluarga
21.  Pola Komunikasi keluarga
Dalammkeseharian bahasa yang digunakan adalah bahasa jawa
22.  Struktur kekuatan keluarga
Dalam keluarga yang berperan dalam pengaturan rumah tangga adalah Tn. P, tetapi kalau ada masalah yang sulit dihadapi, maka solusinya dicari bersama.
23.  Struktur peran ( formal dan informal )
Kebutuhan keluarga diperoleh dari Tn.P, dan kadang dibantu oleh anak-anaknya. Dalam keluarga masing-masing anak sudah berkeluarga, kecuali anak yang terakhir.Pekerjaan rumah yang biasa  mengerjakan adalah Tn. P, Ny. M,dan Nn.N
24.  Nilai dan nam keluarga
Keluarga mengatakan kalau penyakitnya bisa sembuh, tetapi Ny.M tidak mengerti kenapa penyakitnya tidak sembuh-sembuh, padahal makan seadanya saja.
Keluarga tidak pernah pergi ke dukun untuk menyembuhkan penyakit Ny. M. Ny. M hanya sering kontrol ke Puskesmas.

V.      Fungsi Keluarga

25.  Fungsi Afektif
Keluarga tidak terlalu menekan Ny. M untuk selalu kontrol, karena biaya yang pas-pasan.keluarga mengatakan kalau tidak pernah makan makanan yang mewah.
26.  Fungsi  Sosialisasi
Dalam keluarga sering terjadi interaksi.perhatian khusus yang diberikan adalah pada Ny.S dan Ny.P. Kalau pagi Nn. N pergi kerja dan jarang untuk ketemu, tetapi hubungan tetap bagus.
27.  Fungsi perawatan kesehatan
  1. Konsep keluarga tentang sehat-sakit
Keluarga belum begitu mengerti tentang hipertensi, faktor penyebab, pencegahan, dan perawatannya
b.      Nilai/keyakinan keluarga yang mempengaruhi keluarga menangani masalah kesehatan
Keluarga yakin akan kesembuhan Ny. M, tetapi keluarga tidak mengerti kenapa penyakit Ny.M belum sembuh juga
c.       Sikap keluarga terhadap masalah keluarga yang dihadapi
Keluarga tidak pernah memberikan obat tradisional seperti jamu atau pergi ke dukun. Ketika sakit, keluarga langsung pergi ke Puskesmas.
d.      Pola kebutuhan sehari-hari
i.           Pola nutrisi
       Makan 3 x sehari, nasi, sayur (kacang), tahu,tempe,ikan asin
ii.         Pola Cairan
       Minum air putih 5-6 x perhari, 200 cc

iii.       Pola kebersihan diri
       Mandi 2 x sehari, gosok gigi tiap kali mandi
iv.       Pola aktivitas dan latihan
       Menjaga toko, membersihkan rumah
v.         Pola istirahat dan tidur
       Tidur 7-8 jan per hari
vi.       Pola rekreasi
       Hanya diam dirumah dan nonton televisi
vii.     Pola kebiasaan yang tidak sehat : -
e.       Kemampuan keluarga dalam bekerjasama dengan pelayanan kesehatan
Keluarga sedikit mengetahui tentang hipertensi dan sudah berusaha dalam pencegahan penyakitnya : seperti kontrol, minum obat.
f.       Pengkajian status kesehatan anggota keluarga
  1. Pengkajian status anggota keluarga
Ny. M
-  TTV             : TD  : 130/80 mmHg, RR : 20 x/mnt, N : 82 x/mnt, S : 36,80C
-  Keluahan      :  Sering pusing, mata berkunang-kunang
-  Mata              : Reflek pupi (+), Conjungtiva tidak anemis, gerakan bola mata normal, Icterik (-)
-  Kulit              : Cyanosis (-),Radang (-), kulit agak keriput, kelembaban cukup, turgor kbl < 2 dt, tekstur halus
-  Thoraks          :  Bentuk dada normal chest, retraksi intercosta (-), ronchi (-). Wheezing (-), BJ I : Tunggal, BJ II : tunggal, tidak ada suara tambahan.
Anggota Keluarga Yang Lain
Pengkajian
Tn. P
Ny. P
Ny. S
Nn. N
Keluhan

TD
N
S
RR
TB/BB
Kepala dan leher











Dada dan Thoraks










Abdoment







Integumen







Ekstrimitas
Sering pusing

140/90 mmHg
76 x/mnt
36,60C
24 x / mnt
178cm, 75 Kg
Rambut hitam + uban,mata icterus (-), Conjungtiva merah muda, reflek pupil (+), hematom (-), tidak ada peningkatan JVP, Kelenjar Thyroid tdk membesar

Retraksi Intercosta (-), bentuk flannel chest, perkusi paru sonor, pekak pada perkusi jantung, BJ I,II tunggal, tidak ada suara tambahan

Bentuk flat, perkusi thympani, BU 6 x/ mnt, pembesaran hepar (-), lien (-)

Kulit bersih, turgor kbl < 2 dt, clubbing fingers (-), CRT kembali < 2 dt, tekstur halus.

Edema (-), kekuatan otot : ekst. Atas 5/ 5, bawah 5/5
Sulit jln, tdk bisa melihat
180/100 mmHg
82 x/mnt
36,50C
18 x / mnt
161cm,45 Kg
Rambut putih ,mata icterus (-), Conjungtiva merah muda, reflek pupil (-), hematom (-), tidak ada peningkatan JVP, Kelenjar Thyroid membesar


Retraksi Intercosta (-), bentuk flannel chest, perkusi paru sonor, pekak pada perkusi jantung, BJ I,II tunggal, tidak ada suara tambahan


Bentuk flat, perkusi thympani, BU 5x/ mnt, pembesaran hepar (-), lien (-)

Kulit bersih, turgor kbl < 2 dt, clubbing fingers (-), CRT kembali < 2 dt, tekstur kasar.


Edema (+) di kedua ekstrimitas bawah, kekuatan otot : ekst. Atas 5/ 5, bawah 4 / 4
Kaki clekit-clekit
120/70 mmHg
74 x/mnt
36,50C
24 x / mnt
178cm, 75 Kg
Rambut putih, acak-acakan,mata icterus (-), Conjungtiva merah muda, reflek pupil (+) hematom (-), tidak ada peningkatan JVP, Kelenjar Thyroid tdk membesar
Retraksi Intercosta (-), bentuk flannel chest, perkusi paru sonor, pekak pada perkusi jantung, BJ I,II tunggal, tidak ada suara tambahan

Bentuk flat, perkusi thympani, BU 8 x/ mnt, pembesaran hepar (-), lien (-)

Kulit bersih, turgor kbl < 2 dt, clubbing fingers (-), CRT kembali < 2 dt, tekstur kasar.

Edema (-), kekuatan otot : ekst. Atas 5/ 5, bawah 5/5
Leher membesar
120/80 mmHg
80 x/mnt
36,50C
20 x / mnt
156cm, 43 Kg
Rambut hitam ,mata icterus (-), Conjungtiva merah muda, reflek pupil (+), hematom (-), tidak ada peningkatan JVP, Kelenjar Thyroid  membesar


Retraksi Intercosta (-), bentuk flannel chest, perkusi paru sonor, pekak pada perkusi jantung, BJ I,II tunggal, tidak ada suara tambahan

Bentuk flat, perkusi thympani, BU 6 x/ mnt, pembesaran hepar (-), lien (-)

Kulit bersih, turgor kbl < 2 dt, clubbing fingers (-), CRT kembali < 2 dt, tekstur halus.

Edema (-), kekuatan otot : ekst. Atas 5/ 5, bawah 5/5

28.  Fungsi reproduksi
 Jumlah anak yang dimiliki adalah 9 orang, terdiri dari 5 orang laki-laki dan 4 orang perempuan.
29.  fungsi Ekonomi
            Tn.P bekerja sebagai penjual di tokonya, kadang menerima perbaikan barang- barang dapur, dan juga kadang dibantu oleh anak-anaknya.Dengan penghasilan tersebut, keluarga Tn. P bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari meskipun pas-pasan.




ANALISA DATA

NO
DATA PENUNJANG
MASALAH
KEMUNGKINAN PENYEBAB
1.














2.
DS :
-  Keluarga mengatakan Ny.M suka makan ikan asain
-  Keluarga mengatakan ny. M sering pusing dan mata berkunang-kunang

DO :
-  TTV :
Ny. M : 130 / 80 mmHg
Tn.  P  : 140/90 mmHg
Ny. P  : 180/ 100 mmHg
- Klien memegangi kepalanya ( pusing )

DS :
-  Kelauarga megatakan keadaan fisik rumahnya tidak menjadikan masalah dan gangguan
-  keluarga mengatakan tidak terlalu memikirkan keadaan lingkungan rumah karena lebih mengutamakankebutuhan sehari-hari

DO :
-   Dapur berantakan
-  Ventilasi kurang
-  Pencahayaan kurang
- Kamar mandi agak kotor
Perubahan pemeliharaan kesehatan












Kerusakan penatalaksanaan pemeliharaan rumah
Kurang pengetahuan













Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah tentang sanitasi lingkungan yang memenuhi syarat kesehatan
























EVALUASI

TANGGAL
DIAGNOSA I
DIAGNOSA II
22 Oktober 2004
S :
-  Keluarga mengatakan megerti tentang penyakit hipertensi
-  Keluarga mengatakan mengerti tentang cara mencegah hipertensi
O:
-  Keluarga menyebutkan pengertian Hipertensi
-  Keluarga menyebutkan penyebab Hipertensi
Keluarga menyebutkan tanda dan gejala Hipertensi

A:  Masalah teratasi
P :  Intervensi dihentikan
S:  Keluarga mengatakan megerti tentang kesehatan lingkungan

O :
-  Keluarga menceritakan arti sanitasi lingkungan
-  Keluarga menyebutkan syarat-syarat lingkungan sehat

A;  Masalah teratasi
P ;  Intervensi dihentikan


















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar