Info Kesehatan

healhty

Kamis, 24 Mei 2012

SAP PENYEMBUHAN LUKA BAKAR


SATUAN ACARA PENYULUHAN

1.      Topik Penyuluhan      : Gangguan Sistem Integumen
2.      Pokok Bahasan          : Penyembuhan Luka Bakar
3.      Sub Pokok Bahasan   : Faktor – faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka
                                            bakar
4.   Sasaran                      : Klien dan Keluarga di Ruang 16 RSSA Malang.
5.      Waktu Pertemuan :
Hari /  Tanggal       : Jum`at, 28 Januari 2005  Pukul  :  09.30 – 10.00 WIB

6.      Tujuan

7.      6.1 Tujuan Umum : Setelah dilakukan penyuluhan keluarga dan klien diharapkan mengerti dan memahami faktor – faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka                                             bakar
6.2 Tujuan Khusus :
Keluarga dan klien luka bakar akan dapat :
  1. Mengetahui tentang faktor – faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka                                             baker
  2. Melaksanakan dengan tepat dan benar














MATERI PENYULUHAN


1.      Pengertian Luka Bakar
Luka bakar adalah luka yang disebabkan oleh kontak langsung dengan suhu tinggi seperti api, air panas, listrik, bahan kimia, radiasi, juga oleh sebab kontak dengan suhu rendah ( Frost Bite )

2.    Etiologi

Pada luka bakar yang paling sering panyebab yang utama antara lain :
ü  Air panas
ü  Arus listrik
ü  Bahan kimia
ü  Radiasi
ü  Suhu rendah ( Frost Bite )
ü   Tersambar petir dan Ledakan.
Penyulit yang timbul pada luka bakar antara lain gagal ginjal akut, odema paru, SIRS (Systemic Inflamatory Response Sindrom), infeksi, dan sepsis serta parut hipertropik dan kontraktur.

3.  Faktor- faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka bakar
a)      Mobilisasi
Mobilisasi adalah pergerakan tubuh yang dilakukan saat ada luka bakar
1)      Manfaatnya :
·         Mencegah komplikasi seperti kekakuan pada daerah sendi
·         Peredaran darah menjadi lancar
·         Meningkatkan kekuatan otot dan jaringan lainnya
·         Luka cepat sembuh
                  2 )  Pelaksanaan
                        Dilakukan sesering mungkin tiap hari
                  3 )  Caranya
·         Dilakukan secara bertahap sesuai kemampuan
·         Latihan menggerakkan kaki, tangan dan tungkai  serta daerah persendian sesuai kemampuan
b)      Makanan
Makanan untuk mempercepat penyembuhan luka terdiri dari makanan 4 sehat 5 sempurna, yaitu :
§  Nasi sebagai sumber tenaga / kalori
§  Lauk pauk sebagai sumber pembangun terdiri dari 2 macam, yaitu :
Hewani : Telur, ikan, ayam, daging dll
Tumbuhan : Tahu, tempe dll
§  Sayur Mayur merupakan sumber vitamin yang baik yang berwarna kuning atau hijau
§  Buah – buahan sebagai sumber vitamin
§  Susu : Sehari 2 X 1 gelas
Diet TKTP artinya “Tinggi Kalori Tinggi Protein”
Pasien tidak boleh “Tarak” kecuali pada pasien dengan penyakit tekanan darah tinggi, kencing manis, sakit ginjal, dll

c)      Kebersihan Luka
1.      Selama luka masih ditutup oleh kassa, tangan pasien tidak boleh menyentuh luka bakar
2.      Jika tampak darah merembes, segera lapor petugas kesehatan
3.      Perawatan luka bakar dilakukan oleh petugas rumah sakit

d)  Kebersihan diri
·      Selama luka masih ditutup oleh kassa, tangan pasien tidak boleh menyentuh luka bakar
·      Jika tampak luka berwarna merah, bengkak, panas, dan nyeri segera lapor petugas kesehatan
·      Dirumah sakit luka bakar dirawat setiap hari oleh petugas rumah sakit  dan bila sudah pulang harus control ke poli atau petugas kesehatan karena luka harus dalam keadaan steril

e)  Istirahat
     Istirahat yang cukup sehari sekitar 8 jam



Hal – hal  yang perlu diperhatikan :
Jika sudah diperbolehkan pulang, harus rajin kontrol kesehatannya dirumah sakit dan minum obat sesuai anjuran
 
 Buku Sumber
 Effendi, Christantie. 1999. Perawatan Pasien Luka Bakar. Jakarta : EGC
 Brunner and Suddarth. 2002. Keperawatan Medikal Bedah Volume 3. Jakrta : EGC
 Price, Sylvia. Monica. 1999. Patofisiologi Konsep Klinis penyakit. Jakarta : EGC
























LAPORAN PENYULUHAN

1.  Topik Penyuluhan       : Gangguan Sistem Integumen
2.      Pokok Bahasan           : Penyembuhan Luka Bakar
3.      Sub Pokok Bahasan : Faktor – faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka                                             bakar
4.   Sasaran                       :  Klien dan Keluarga di Ruang 16 RSSA Malang.
5.   Waktu Pertemuan :
      Hari /  Tanggal           : Jum`at, 28 Januari 2005
      Pukul                          : 09.30 – 10.00 WIB
6.   Penyaji                       : 1. Defi Adriyanto             2. Ely Nufriyanti
                                           3. Hardityo Fajarsiwi       4. Nailil Baroroh
                                           5. Siti Juwariyah
Pertanyaan :
1.      Dari Imam Syafi’i ( Malang )
      Mas saya adalah suami dari Ny. Maria Ulfa. Bagaimana cara mobilisasi bila  terdapat luka pada perut seperti yang terjadi pada istri saya ?
       Jawab :
       Menurut keterangan yang sudah kami jelaskan tadi pada intinya adalah melakukan pergerakan ( mobilisasi ) pada daerah persendian untuk menghindari suatu kekakuan. Untuk  daerah perut, diharapkan sesering mungkin melakukan nafas dalam untuk melatih otot bagian perut dan dada. Dan yang paling penting adalah makan makanan yang tinggi protein sehingga luka cepat sembuh karena protein itu sendiri berfungsi sebagai zat pembangun sel – sel yang telah mati. Selain itu juga berfungsi untuk melapisi usus agar mampu mencerna suatu makanan dengan baik dan kembali seperti sebelum terjadi luka bakr.

2.   Dari Siswandi / Pasien ( Asal Pasuruan )
      Apa yang harus dilakukan pertama kali bila kita melihat seseorang terkena luka bakar karena api dan tersengat listrik ?
       Jawab :
       Yang harus kita lakukan pertama kali bila kita melihat api adalah secepatnya kita mencari air untuk memadamkan api yang membakar tubuh korban atau bisa juga memakai kain goni yang tebal kemudian ditempelkan pada api yang menyala tubuh korban. Pada intinya adalah barang yang mampu menyerap api yang membara atau mampu memadamkan api tersebut. Sedangkan bila tersengat listrik adalah dengan cara secepatnya mencari sumber listrik kemudian dimatikan agar luka bakar yang mengenai korban tidak semakin luas. Atau bisa dengan cara memukul korban dengan menggunakan kayu sampai ia terlebpas dari arus listrik yang mengenainya. Jangan sekali – kali kita langsung menolong korban dengan cara memegang langsung tubuhnya karena hal ini bisa berbahaya karena arus listriknya merambat pada tubuh penolong.

3.   Dari Supardi ( Ngadirejo – Blitar )
       Bila sudah pulang untuk merawat luka bakar harus steril. Apa yang harus kami lakukan ?
       Jawab :
       Seperti yang sudah kami jelaskan diatas yang paling penting adalah harus kontrol dan minum obat secara rutin serta makan makanan yang berprotein tinggi seperti ikan laut, ikan kutuk, putih telur dan lain - lain . Selain itu kebersihan pakaian perlu dijaga dengan cara menyeterika terlebih dahulu biar infeksi kaman tidak terjadi yang berakibat memperlambat proses penyembuhan luka. Kebersihan diri juga perlu dilakukan untuk menghindari penyebaran infeksi dari sdiri kita sendiri. Bila menjumpai luka berwarna kemerahan, panas, terdapat nanah serta terasa sangat nyeri segera lapor kepetugas kesehatan yang berwenang karena hal tersebut sudah terjadi infeksi pada luka dan harus dirawata secara steril.                                       


FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYEMBUHAN LUKA BAKAR





OLEH :

KELOMPOK X


DEPARTEMEN KESEHATAN RI
POLTEKKES MALANG
PRODI KEPERAWATAN MALANG 2005

Apa Itu Luka Bakar ?
Luka bakar adalah luka yang disebabkan oleh kontak langsung dengan suhu tinggi seperti api, air panas, listrik, bahan kimia, radiasi, juga oleh sebab kontak dengan suhu rendah

Penyebab
Pada luka bakar yang paling sering panyebab yang utama antara lain :
·         Air panas
·         Arus listrik
·         Bahan kimia
·         Radiasi
·         Suhu rendah
·         Tersambar petir dan Ledakan.




Faktor- faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka baker adalah :
1. Mobilisasi
    Mobilisasi adalah pergerakan tubuh yang dilakukan saat ada luka bakar
    a. Manfaatnya :
·       Mencegah komplikasi seperti kekakuan sendi
·       Peredaran darah menjadi lancar
·       Meningkatkan kekuatan oteot dan jaringan lainnya
·       Luka cepat sembuh
    b. Pelaksanaan
Dilakukan sesering mungkin tiap hari
   c.  Bagaimana caranya ?
·         Dilakukan secara bertahap sesuai kemampuan




2. Makanan
§  Nasi sebagai sumber tenaga
§  Lauk pauk sebagai sumber pembangun terdiri dari 2 macam :     Hewani : Telur, ikan, ayam, daging
     Tumbuhan : Tahu, tempe
§  Sayur Mayur merupakan sumber vitamin yang baik yang berwarna kuning atau hijau
§  Buah – buahan sebagai sumber vitamin
§  Susu : Sehari 2 X 1

3. Kebersihan Luka
·      Selama luka masih ditutup oleh kassa, tangan pasien tidak boleh menyentuh luka bakar
·      Jika tampak luka berwarna merah, bengkak, panas, dan nyeri segera lapor petugas kesehatan
·     Dirumah sakit luka bakar dirawat setiap hari oleh petugas rumah sakit  dan bila sudah pulang harus kontrol ke poli atau petugas kesehatan karena luka harus dalam keadaan steril

4.  Kebersihan diri
·     Mandi atau seka sehari 2 kali gosok gigi dan keramas
·     Menjaga kebersihan terutama daerah luka bakar, daerah lipat sendi dan daerah kemaluan dan anus
·     Ganti baju atau celana dalam 2 – 3 kali perhari baju diseterika agar kuman mati







5.  Istirahat
     Istirahat yang cukup sehari sekitar 8 jam












Tidak ada komentar:

Poskan Komentar