Selamat Menunaikan Ibadah Puasa

-----

ASKEP ASMA PADA LANSIA


LAPORAN PENDAHULUAN
ASMA

I.  KONSEP DASAR
a.      Pengertian
      Asma merupakan suatu penyakit yang dicirikan oleh hipersensitifitas cabang-cabang trakhea bronkhial terhadap berbagai jenis rangsangan.Keadaan ni bermanifestasi sebagai penyempitan seluruh nafas secara periodik dan reversibel akaibat bronkhospasme ( Sylvia A,Price.1995)
      Asma dikarakteristikkan oleh konstriksi yang dapat pulih dan otot halus bronkhial hiposekresi mukosa dan inflamasi mukosa serta edema. (Doengoes: 2000)
b.     Klasifikasi
      Asma dapat dikategorikan menjadi 3 :
1.      asma Ekstrinsik / Alergik
      Ditemukan pada sejumlah kecil pasien dewsa
2.      Asma intrinsik/idiopatik
      Sering tidak ditemukn faktor pencetus yang jelas serta timbul seteah usia 40 tahun dengan serangan yang timbul setelah infeksi sinius hidung/pada percabangan trakeobronkhial, biasanya dipicu oleh faktor-faktor yang nonspesifik seperti flu biasa,keletihan fisik/emosi.
3.      Asma Campuran
      Terdiri dari komponen-omponen asma intrinsik dan ekstrinsik, kebanyakan klien dengan asma intrinsik akan berlanjut menjadi batuk campuran.
c.      Etiologi
      Faktor Pencetus Asma :
-          Infeksi saluran nafas
-          Pemajanan virus saluran nafas
-          Pemajanan terhadap alergen : debu, bulu binatang
-          Pemajanan terhadap iritan : asap rokok, minyak wangi, polusi udara dll.
-          Kegiatan fisik : Olah raga
-          Ekspresi emosional : Takut,marah, frustasi
-          Pengawet makanan, obat-obatan seperti aspirin dll.

d.     Tanda dan gejala
-          Sesak nafas
-          Mengi
-          Batuk produktif / non produktif
-          Berkeringat
-          Pada asma klasik : awal serangan sering gejala tidak jelas seperti rasa berat di dada dan asma alergik disertai pilek / bersin.
II.  Konsep Asuhan Keperawatan
  1. Pengkajian
-          Aktivitas dan latihan
      Tanda  : Keletihan,gelisah,insomnia,kelemahan otot/kehilangan massa otot
      Gejala  :  -  Kelemahan,keletihan,malaise
                      -  Ketidak mampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari
                     - Ketidakmampuan untuk tidur, perlu tidur dalam posisi duduk tinggi
                     - Dispnea saat istirahat

-          Sirkulasi
      Gejala : Pembengkakan pda ekstrimitas bawah
      Tanda :
-          Penurunan tekanan darah, penurunan frekuensi jantung
-          Distensi vena jugularis
-          Oedem dependen, tidak berhubungan dengan peyakit jantung
-          Bunyi jantung redup
-          Integritas ego
      Gejala :  Peningkatan faktor resiko perubahan pola hidup
      Tanda :  Ansietas,ketakutan,peka terhdap rangsang
-          Makanan dan Cairan
      Gejala : Mual,muntah,ketidakmampuan untuk makan karena distress pernafasan
      Tanda  :  Turgor kulit baik,ketidakmampuan untuk makan,oedem dependen
-          Hygiene
      Gejala : penurunan kemampuan/peningkata kebutuhan bantuan melakukan kegiatan sehari-hari
      Tanda : Kebersihan buruk, bau badan (+)
-          Pernafasan
      Gejala :
-          Nafas pendek, khususnya pada saat kerja, cuaca
-          Sulit nafas,rasa dada tertekan, tidak mampu bernafas
-          Penggunaan O­2 pada malam hari/terus menerus
Tanda : penggunaan otot bantu pernfasan,suara nafas, kesulitan bicara
-          Keamanan
      Gejala : Riwayat reaksi alergi,sensitif terhadap zat,infeksi berulang
-          Sexualitas
      Gejala :  Penurunan libido
-          Interaksi sosial
      Gejala : Hubungan ketergantungan, kurang sistem pendukung
      Tanda : Ketidak mampuan untuk mempertahankan suara karena distress pernafasan.

  1. Pemeriksaan Diagnostik
  1. X-rays thoraks
  2. tes fungsi paru
  3. Volume residu ( biasanya meningkat)
  4. PEV/PCV
  5. GDA
  6. JDL
  7. Sputum
  8. EKG

  1. Diagnosa Keperawatan  dan Intervensi
  1. Jalan nafas tidak efektif b/d bronkhospase,peningkatan sekret, sekresi tertahan, penurunan energi, kelemhan
      Inervensi :
  1. Auskultasi bunyi nafas
R/ spasme bronkhus terjadi dengan obstruksi jala nafas,dimanifestasikan bunyi nafas adventiclus
  1. Pantau frekuensi pernafasan
R/  Takipnea biasanya ada pada beberapa derajat, dapat ditemukan pada proses infeksi akut
  1. Catat adanya dispnea
R/  Disfungsi RR : Variabel yang tergantung pada tahap proses infeksi kronis
  1. Berikan posisi yang nyaman : contoh meninggikan kepala
R/  Meninggikan kepala mempermudah fungsi pernafasan dengan menggunakan grafitasi
  1. Bantu latihan nafas abdomen / bibir
R/  Memberikan klien beberpa cara untuk mengontrol dispnea
  1. Tingkatkan intake cairan sampai 3000 cc/hari sesuai indikasi
R/ Hidrasi membantu penurunan kekentalan sekret
  1. Anjurkan klien untuk menghindari faktor pencetus
R/  menghindari terjadinya sesak nafas

  1. Perubahan nutrisi krang dari kebutuhan tubuh b/d  dispnea,kelemahan, efek samping obat,produksi sputum
      Intervensi
  1. Kaji kebiasaan diri
R/  Distress respiratory, sering anoreksia karena dispnea
  1. Auskultasi bising usus
R/  Penurunan bising usus menunjukkan penurunan mobilitas gaster
  1. Anjurkan klien untuk melakukan perawatan oral dengan sering
R/ Rasa tidak enak menyebabkan mual,muntah
  1. Anjurkan untuk makan dalam porsi kecil tapi sering
R/  Meningkatkan masukan kaori total

  1. resiko infeksi b/d inadekuatnya pertahanan utama, tak adekuatnya imunitas,prose penyakit kronis
      Intervensi :
  1. Kaji pentingnya latihan nafas, batuk efektif
R/  Peningkatan mobilitas dan pengeluaran untuk menurunkan resiko terjadinya infeksi paru
  1. Pantau TTV
R/  Megetahui adanya kelainan
  1. Awasi warna, karakter, dan jumlah sputum
R/  Sekret berbau, kehijauan, memandakan infeksi paru
  1. Diskusikan kebutuhan masukan nutrisi adekuat
R/  Malnutrisi dapat mempengaruhi kesan umum dan menurunkan tahanan terhadap infeksi
















Daftar Pustaka :
  1. Carpenito, Lynda jual.2000.Diagnosa Keperawatan.Jakarta.EGC
  2. Doengoes,Marilynn.2000.Rencana Asuhan Keperawatan.Jakarta.EGC
  3. Hudak dan Gallo.1997.Keperawatan Klinis.Jakarta.EGC
  4. Price,Sylvia A.1995.Patofisiologi. Jakarta. EGC
  5. Soeparman.2001.Ilmu Penyakit dalam.jilid II.Jakarta. Balai FKUI



BAB I
PENDAHULUAN

  1. LATAR BELAKANG
      Asma adalah salah satu penyakit yang cukup membahayakan bagi masyarakat. Banyak masyarakat di dareah dingin atau di daerah panas yang mengidap penyakit asma.Namun banyak juga masyarakat yang menderita asma yang disebabkan oleh karena lingkungan yang berdebu atau lembab.
      Sedangkan pada masyarakat awam masih banyak yang belum mengetahui tentang apa itu asma dan tanda-tandanya serta gejala awal asma,sehingga kebanyakan ditemykan penderita asma sudah pada tingkat berat dan seringnya engalami kekambuhan. Hal-hal tersebut diatas mendasari penulis untuk melakukan penyuluhan tentang penyakit asma pada Tn.K di RW I RT 3 kelurahan kedung kandang, sehingga nantinya diharapkan dapat menambah pengetahuan masyarakat tentang kesehatan terutama tentang penyakit asma.

  1. TUJUAN
1.      Tujuan Umum
Setelah dilakukan  penyuluhan dihaapkan peserta dapat mengerti dan memahami penyakit asma dan cara perawatannya.
2.      Tujuan Khusus
-          Peserta dapat menyebutkan pengertian asma dengan benar
-          Peserta dapat menyebutkan faktor-faktor penyebab asma
-          Peserta dapat menyebutkan tanda dan gejala asma
-          Peserta dapat menjelaskan cara pencegahan penyakit asma
-          Peserta dapat menjelaskan pengobatan pada penyakit asma

  1. MANFAAT
1.      Bagi Mahasiswa
-          Mahasiswa dapat mengaplikasikan materi yang telah didapatkan di bangku kuliah
-          Dapat menambah wawasan dengan membandingkan materi yang didapat dengan kasus yang nyata terjadi
2.      Bagi Puskesmas
 Membantu puskesmas dalam melaksanakan program penyuluhan kesehatan masyarakat dan upaya menyebarkan informasi tentang peyakit asma kepada masyarakat
3.      Bagi Masyarakat
 Mendapatkan pengetahuan yang lebih banyak
















1.      Sasaran
Sasaran Penyuluhan adalah Tn. K
2.      Metode
Metode yang digunakan adalah Ceramah dan tanya jawab
3.      Media
Lembar balik
4.      Waktu Penyuluhan
Hari                       :  Kamis
Tanggal                 :    Nopember 2004
Waktu                   : Pukul 09.30 WIB – 10.00 WIB
Tempat                  : Rumah Tn.K RT 3, RW I, Kedung kandang
5.  Langkah-langkah dan Kegiatan Penyuluhan
a.       Persiapan Materi
Mengumpulkan materi-materi tentang asma yang akan dibahas
b.      Persiapan Tempat
Penyuluhan dilakukan di rumah tn. K
c.       Persiapan peserta
Mempersilahkan peserta duduk, perbincangan awal, lalu beberapa menit kemudian acara penyuluhan dimulai
d.      Persiapan Awal
-          Lembar balik tentang asma

C.  PELAKSANAAN PENYULUHAN
            Penyuluhan dilaksanakan pada hari tanggal 2004 di rumak Tn. K RT.3, RW I kelurahan kedung kandang  Malang sebagai sasaran adalah Tn. K dengan durasi waktu :
Ø  10 menit perkenalan,menjelaskan tujuan pertemuan,menggali pengetahuan peserta tentang penyakit asma
Ø  20 menit untuk penyajian materi
Ø  10 menit untuk tanya jawab, menyampaikan kesimpulan materi dan penutup

D.  EVALUASI
Dalam penilaian atau evaluasi ini digunakan metode tanya jawab untuk memberikan kesempatan pada peserta tentang hal-hal yang belum dimengerti. Dalam evaluasi diharapkan 75% tujuan dapat tercapai pada akhir prnyuluhan.
Ada beberapa pertanyaan- pertanyaan dari penyuluhan antara lain :
1.  Apa saja makanan yang harus dipantang oleh penderita asma ?
      Jawab : Beberapa makanan yang dipantang adalah makanan yang banyak mengandung getah seperti buah mangga, selain itu juga makanan yang dapat menyebabkan bapak alergi.

  1. Apakah penyakit asma bisa sembuh ?
Jawab : Penyakit asma tidak dapt disembuhkan, akan tetapi dapat dicegah seminimal mungkin untuk tidak terjadi kesembuhan.Dengan menjaga kondisi tubuh dengan baik maka kekambuhan akan sangat minimal terjadi sehingga penderita asma bisa hidup normal seperti tidak memiliki penyakit asma.









BAB III

PEMBAHASAN

A.    PERENCANAAN PENYULUHAN
Dalam perecanaan penyuluhan karena terbatasnya waktu penyuluhan sehingga media yang digunakan adalh Lembar balik saja.Waktu pelaksanaan terlambat 10 menit.

B.     PELAKSANAAN PENYULUHAN
Dalam pelaksanaan penyuluhan sebagian besar sudah sesai dengan rencana.Peserta cukup memperhatikan apa yang telah disuluhkan terbukti klien dapat menanyakan tentang masalah – masalah yang berkaitan dengan materi

C.     EVALUASI
Dalam evaluasi penyuluh menggunakan pertanyaan-pertanyaan pembuka dan jawabannya sudah dijelaskan dalam penyampaian materi.hasinya peserta dapat mengerti dan mendekati keberanian lebih tepat dibandingkan jawaban pada pertanyaan pembuka.



















BAB IV

PENUTUP

A.    KESIMPULAN
Setelah dilakukan penyuluhan penulis dapat meyimpulkan :
Peserta penyuluhan cukup menanggapi informasi yang diberikan penyuluh dengan antusias dan dengan mengajukan berbagai  pertanyaan serta mampu menjawab pertanyaan yang diajukan oleh peyuluh sehingga dapat dikatakan bahwa tujuan penyuluhan sudah memenuhi target yang telah ditentukan sebelumnya.

B.     SARAN
1.      Peserta penyuluhan diharapkan dapat mengaplikasikan apa yang telah didapat dari petugas kesehatan
2.      Materi penyuluhan hendaknya disampaikan dengan bahasa yang mudah dan semenarik mungkin sehingga peserta dapat lebih mudah memahami isi dari materi dan dapat tertarik lebih jauh dengan materi yang disampaikan
3.      Petugas kesehatan hendaknya lebih pro aktif dalam memberikan informasi kesehatan bagi masyarakat.


















DAFTAR PUSTAKA




1.      Carpenito, Lynda jual.2000.Diagnosa Keperawatan.Jakarta.EGC
2.      Doengoes,Marilynn.2000.Rencana Asuhan Keperawatan.Jakarta.EGC
3.      Hudak dan Gallo.1997.Keperawatan Klinis.Jakarta.EGC
4.      Price,Sylvia A.1995.Patofisiologi. Jakarta. EGC
5.      Soeparman.2001.Ilmu Penyakit dalam.jilid II.Jakarta. Balai FKUI




























KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan penyuluhan tentang “Penyakit Asma”. Lapoan ini disusun dalam rangka memenuhi tugas praktek profesi Keperawatan Komunitas di Puskesmas Kedung kandang-Malang.
Sebelum dan selama penulisan laporan, penulis telah banyak mendapatkan bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1.      Ibu Dra. Susilaningsih M.Kes, selaku ketua Prodi Keperawatan Malang
2.      Bapak Joko Wiyono Skep selaku pembimbing akademik prodi keperawatan malang
3.      Bapak dr. Widayat Samsul,DTMH, selaku pembimbing akademik prodi keperawatan malang
4.      Ibu Widiastutik AMK selaku pembimbing lapangan.
Semoga segala bantuan dan bimbingan yang diberikan mendapat balasan dari Allah SWT. Dan harapan penulis semoga skripsi ini memberikan manfaat bagi pembaca semua dan semoga Allah SWT selalu membimbing kita menuju jalan yang baik, Amin.

                                                                        Malang, Nopember 2004


                                                                                    Penulis





Previous
Next Post »

1 komentar:

Click here for komentar
Julio Aryana
admin
30 June 2016 at 14:45 ×

terima kasih infonya
OBAT ASMA
OBAT ASMA
OBAT ASMA
OBAT ASMA

Congrats bro Julio Aryana you got PERTAMAX...! hehehehe...
Reply
avatar

Translate